Kategory : Hiburan | TAG : | Content Article

Ibunda Maestro Biola Indonesia Meninggal Dunia

AL- Gavriel Ismail , Kamis, 10 Oktober, 2013


Jakarta – Kabar duka datang dari Maestro Biola Indonesia Idris Sardi, Kamis (10/10), ibunda tercintanya yang juga tokoh besar perfilman Indonesia, Hadidjah, telah berpulang ke Rahmatullah dalam usia 90 tahun.

Demikian disampaikan oleh penulis buku biografi IDRIS SARDI, Perjalanan Maestro Biola Indonesia, Fadli Zon dalam pesan elekrtonik yang diterima deliknews.com, Kamis sore (10/10).

“Nenek dari aktor kenamaan Lukman Sardi ini dimakamkan siang tadi di Pemakaman Menteng Pulo, Jakarta Pusat Pukul 13.00 WIB,” ujarnya.

Dijelaskan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini, Hadidjah lahir dari keluarga seniman pasangan Habibah dengan Harun Seman. Sama seperti kedua orang tuanya, Hadidjah juga terjun ke dunia seni.

Hadidjah adalah pemain film terkenal pada 1936 dari JIF (Java Industrial Film Coy). Menjadi pemeran utama sejumlah film, diantaranya: Alang-Alang (1939), Roesia si Pengekor (Hadji Saleh) (1939), Matjan Berbisik (1940), Rentjong Atjeh (1940), Si Gomar (1941), Singa Laoet (1941), Srigala Item (1941).

Selain itu, Film Alang-Alang sukses dan memacu kemajuan industri film masa itu dan disebut “Jungle film” pertama di Indonesia. Hadidjah mendapat julukan “Jungle Woman” sedangkan bintang laki-laki, Mochamad Mochtar, dijuluki “Tarzan van Java. Dalam film Cucu (1973), Hadidjah bermain bersama Halida Hatta (putri Bung Hatta).

“Selain di dunia film, Hadidjah juga berbakat menyanyi, menari dan teater. Atas dedikasinya di dunia seni dan perfilman, Hadidjah mendapatkan penghargaan dari Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin,” tandasnya.

“Kini, Indonesia telah kehilangan satu lagi tokoh besar dunia seni dan perfilman. Semoga totalitas dan dedikasi Hadidjah dapat menjadi inspirasi dan ditiru oleh generasi masa kini,” pungkasnya

(Ninding Julius)

Update Juga Via @deliknewscom