Internasional

Arab Saudi Digugat Amerika

Riyadh – Seorang hakim Amerika Serikat, Rabu, menolak upaya Arab Saudi untuk menghentikan tuntutan hukum yang mengklaim bahwa Saudi membantu merencanakan serangan 11 September 2001 dan harus membayar miliaran dolar sebagai ganti rugi kepada para korban.

Hakim Distrik Amerika Serikat George Daniels di Manhattan mengatakan bahwa tuduhan penggugat “secara sempit mengartikulasikan dasar yang masuk akal” baginya untuk menegaskan yuridiksi atas Arab Saudi di bawah Undang-undang Keadilan terhadap Sponsor Terorisme (JASTA), sebuah undang-undang federal 2016.

Pemerintah Saudi telah lama membantah terlibat dalam serangan di mana pesawat yang dibajak menabrak gedung World Trade Center New York, Pentagon di luar Washington, D.C., dan sebuah lapangan Pennsylvania. Hampir 3.000 orang tewas.

Pengacara untuk Arab Saudi tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari keputusan tersebut. Pada acara pasar saham Saudi di New York, ditanya apakah keputusan pengadilan akan berdampak negatif pada investasi Saudi di Amerika Serikat, Ketua Otoritas Pasar Modal Mohammed A. ElKuwaiz menolak berkomentar.

Keputusan Daniels mencakup klaim oleh keluarga mereka yang tewas, sekitar 25.000 orang yang menderita luka-luka, serta banyak bisnis dan perusahaan asuransi.

Hakim juga menolak klaim bahwa dua bank Saudi, Bank Komersial Nasional dan Bank Al Rajhi, serta Grup Saudi Binladin, sebuah perusahaan konstruksi yang dikendalikan oleh keluarga bin Laden, menyediakan dana dan layanan keuangan untuk serangan itu dan mengatakan tidak memiliki kekuasaan hukum.

Arab Saudi telah lama memiliki kekebalan luas dari tuntutan hukum atas peristiwa 11 September di Amerika Serikat.

Hal tersebut berubah pada September 2016, ketika Kongres AS menolak veto Presiden Barack Obama atas JASTA, yang memungkinkan kasus-kasus semacam itu untuk dilanjutkan.

Obama telah memperingatkan bahwa undang-undang itu dapat mengekspos perusahaan, pasukan, dan pejabat AS pada tuntutan di negara lain.

Daniels mengatakan para penggugat dapat mencoba untuk membuktikan bahwa Arab Saudi bertanggung jawab atas dugaan kegiatan Fahad al Thumairy, seorang imam di Masjid Raja Fahad di Culver City, California, dan Omar al Bayoumi, yang dikatakan sebagai seorang perwira intelijen.

Mereka dituduh membantu dua pembajak menyesuaikan diri dengan Amerika Serikat, dan mulai mempersiapkan serangan.

Arab Saudi telah menyatakan bahwa penggugat tidak dapat menunjukkan bahwa pejabat, agen, atau agen Saudi merencanakan atau melakukan serangan.

James Kreindler, seorang pengacara bagi banyak penggugat, mengatakan dia “senang” kasusnya bisa dilanjutkan.

“Kami telah menekan untuk melanjutkan kasus ini dan melakukan penemuan dengan Kerajaan Arab Saudi, sehingga cerita lengkap dapat terungkap, dan mengekspos peran Saudi dalam serangan 9/11,” katanya dalam sebuah wawancara telepon.

Tags

Related Articles