Sulawesi Utara

Ratusan rumah warga Manado terendam banjir

Manado – Ratusan rumah warga Manado, antara lain di Kecamatan Singkil, Paal Dua, dan Wenang terendam air setinggi sekitar 1 hingga 1,5 meter, Minggu (29/4) malam.

“Air naik tinggi dan merendam rumah-rumah warga di sepanjang tepian Daerah Aliran Sungai Tondano dan menyebabkan ratusan warga mengungsi sementara waktu,” kata Camat Paal Dua, Glen Kowaas, di Manado, Minggu malam.

Dia mengatakan, berdasarkan keterangan penduduk korban banjir, tidak tahu dan tak menyangka air akan naik, karena hujan hampir tidak turun di Manado.

Memang, menurutnya lagi, cuaca sejak pagi mendung tetapi hujan tidak turun, sehingga tak ada yang menyangka air akan naik dengan sangat cepat, sampai mencapai level bahaya di pos pemantau banjir Dendengan Luar.

Ia mengungkapkan, sampai pukul 24.00 WITA, air masih menggenangi rumah warga, sehingga para korban terutama perempuan dan anak-anak harus menyingkir sementara waktu.

Dia mengatakan tidak ada korban jiwa. Ratusan penduduk berjaga-jaga dan masih mengungsi sampai tengah dalam.

Seorang korban bernama Muna (38) warga Ternate Baru mengatakan rumahnya kemasukan air setinggi kurang lebih 75 cm.

Muna mengaku kebingungan menyelamatkan barang-barang penting milik mereka, sambil mengungsikan anak-anaknya agar jangan menjadi korban.

“Sebisanya kami menyelanatkan barang-barang dan mengungsikan anak-anak karena takut jangan sampai terbawa air yang mengalir deras,” katanya pula.

Related Articles