Senin, 27 Agustus 2018 - 19:23 WIB

Media Asing Soroti Kasus Tegur Suara Adzan

Jakarta – Media-media internasional ramai memberitakan tentang Meiliana di Tanjung Balai, Sumatra Utara yang divonis 18 bulan penjara karena mengeluhkan volume azan yang dinilainya terlalu keras. Perempuan itu dianggap terbukti menghina agama Islam.

Newsweek, majalah mingguan Amerika Serikat mengangkat berita tersebut dengan artikel berjudul ”Woman Complains About Noise From Mosque, Gets 18 Months in Prison”. Sedangkan media Inggris, Sky News menuliskan bahwa vonis tersebut kemungkinan akan memicu kekhawatiran bahwa imej Islam di Indonesia dipengaruhi oleh para radikal. Dengan judul artikel ”Woman jailed in Indonesia for complaining mosque was too noisy”, media Inggris itu juga mengutip pernyataan pengacara Meiliana, Rantau Sibarani, yang mengatakan tak ada bukti jelas penistaan agama.

”Kasus ini tampaknya sangat dipaksakan. Ini hanya untuk memenuhi keinginan orang-orang,” ujar Sibarani seperti ditulis Sky News. Sky News juga menuliskan tentang Meiliana yang akan mengajukan banding atas putusan ini.

Media Al-Jazeera mengangkat berita ini dengan judul ”Indonesia jails woman for ’insulting Islam’ over mosque ’noise’”. Begitu pula media Arab News yang menuliskan judul artikel ”Indonesia woman irked by mosque noise convicted of blasphemy”.

Media Inggris, The Independent mengutip pernyataan Usman Hamid, direktur eksekutif Amnesty International Indonesia yang menyerukan Pengadilan Tinggi Sumatra Utara untuk membatalkan vonis terhadap Meiliana tersebut.

Sementara, Media Australia, ABC News juga mengangkat berita tersebut dengan judul ”Indonesian Buddhist woman imprisoned after complaining mosque is too loud”. Begitu pula koran berbahasa Inggris tertua di Malaysia, New Straits Times yang memberi titel artikelnya ”Indonesian Buddhist jailed for blasphemy after complaining mosque ’too loud’”.

Media Singapura, The Straits Times juga memberitakannya dengan judul ”Woman jailed in Indonesia for complaining about volume of mosque’s speakers”. Juga media India, NDTV yang memilih judul ”Indonesian Woman, Who Complained About Mosque Being Too Loud”.

Artikel ini telah dibaca 74 kali

loading...
Baca Lainnya

Lihat, Ketum BPI KPNPA Sebut KPK Lamban

Jakarta – Pernyataan Wakil Ketua DPD RI, Sultan Bahtiar Najamudin, menyebut dan mengapresiasi atas kinerja...

Ketua BPI KPNPA RI TB Rahmad Sukendar, Rabu (4/3)

28 September 2020, 17:52 WIB

Tindak Tegas Pelanggar Protokol Kesehatan

Oleh : Ade Istianah Angka penambahan pasien positif Covid-19 masih terus terjadi yang menandakan masih...

28 September 2020, 17:00 WIB

Tak Ada Penambahan Jam Kerja dan Lembur Pada RUU Cipta Kerja

Oleh : Abdul Razak Omnibus Law RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang sapu jagat yang akan...

28 September 2020, 13:43 WIB

Waspada KAMI Goyang Kursi Presiden

Oleh : Haris Muwahid Masyarakat makin antipati terhadap Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), karena mereka...

28 September 2020, 00:16 WIB

Banyak Pihak Dukung Penanganan Covid-19

Oleh : Reza Pahlevi Pandemi belum berakhir dan pemerintah berusaha keras mengatasi efek negatifnya. Caranya...

28 September 2020, 00:07 WIB

RUU Cipta Kerja Mengatur Pengupahan Agar Pekerja Lebih Sejahtera

Oleh : Edi Jatmiko RUU Cipta Kerja merupakan salah satu terobosan untuk meringkas hiper regulasi....

27 September 2020, 09:27 WIB

loading...