Selasa, 23 Oktober 2018 - 13:54 WIB

Ada Yang Aneh, Lelang Pengadaan Sarana dan Prasarana Ujian CPNS Dipersoalkan

Jakarta – Lelang pengadaan sarana dan prasarana pelaksanaan ujian seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2018 melalui Tender Cepat Badan Kepegawaian Negara (BKN) Nomor 01/Peng/Pokja CPNS/BKN/X/2018 dipersoalkan.

PT TMI sebagai salah satu peserta lelang mengaku kecewa. Pasalnya, banyak hal ganjil yang dirasa sangat memberatkan peserta lelang.

Dalam lelang tersebut waktu yang diberikan dari proses pembukaan lelang, aanwijzing dan upload penawaran sangat terbatas.

“Tender Cepat BKN dibuka secara online pada tanggal 19 Oktober 2018 Pukul 08.00-10.00 wib. Sedangkan aanwijzing dan upload penawaran pukul 10.00-17.00 wib,” ujar Komisaris PT TMI, Andri Santoso kepada sejumlah awak media di Jakarta, Selasa (23/10/2018).

Menurutnya, dalam waktu yang singkat itu mustahil peserta bisa melengkapi isian formulir Tender Cepat yang jumlahnya mencapai ribuan.

“Ada empat paket tender dengan total senilai 324.650.000.000 pagu. Masing-masing paket harus diisi. Jadi mustahil bisa melengkapinya dalam hitungan jam,” urai Andri.

Tidak hanya perihal keterbatasan waktu. Untuk mengakses website Lpse BKN, lanjutnya, dirasakan sangat sulit atau selalu dialihkan ke LPSE Kemenkeu dan mecusuar.

Celakanya pada saat upload penawaran sering kali system down dan hank.

“Meskipun demikian kami tetap mengirimkan penawaran namun tidak maksimal karena keterbatasan waktu, dan seringnya sistem LPSE down dan eror sehingga pengisian kolom harus mulai lagi dari awal,” keluh Andri.

Pada 20 Oktober 2018 Pukul 10.00 wib, pihaknya mendapat undangan untuk menghadiri pembuktian klarifikasi dan kualifikasi di Bagian Layanan Pengadaan (ULP) BKN Gedung III lantai 1, Jl. Mayjen Sutoyo No 12 Jakarta Timur.

“Berdasarkan nilai penawaran, perusahaan kami mendapat status Bintang dengan nilai kontrak terendah. Namun karna alasan pengisian kolom yang tidak maksimal maka Pokja ULP BKN memutuskan bahwa penawaran kami dinyatakan gugur,” tegas Andri.

“Alasannya tidak masuk akal, terdapat beberapa item pekerjaan pada kolom harga satuan penawaran penyedia kosong,” sambungnya.

Tak hanya itu. Dalam pertemuan tersebut salah satu panitia malah memintanya mundur dari pemenang tender.

“Mohon maaf kami mengundang bapak kesini bukan untuk kualifikasi, namun klarifikasi (sambil tertawa) dan meminta mundur dengan menandatangani surat bahwa harga kami tidak wajar,” terang Andri menirukan ucapan panitia.

Tentu saja, permintaan itu ditolaknya. “Kami tidak mau tandatangan. Kami punya rekaman videonya,” imbuhnya.

Atas permasalahan tersebut, kata Andri, pihaknya bakal mencari keadilan. “Langkah selanjutnya sedang kami pikirkan,” tutupnya.

Artikel ini telah dibaca 197 kali

loading...
Baca Lainnya

Presiden Ingin KPK Plototi Pemulihan Ekonomi Saat Pandemi

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta program-program pemulihan ekonomi dari pandemi virus Corona dilakukan...

Presiden Joko Widodo (Foto: net)

3 Juni 2020, 19:38 WIB

Appsindo Minta Pemerintah Segera Realisasikan Anggaran Stimulus Pada UMKM

JAKARTA – Aliansi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (Appsindo) menyebutkan bahwa pandemi virus Corona atau Covid-19...

13 Mei 2020, 21:29 WIB

Mantap, Bintang Toedjoe Sumbang 1 Juta Bejo Sujamer Ke Garda Terdepan

JAKARTA –  PT Bintang Toedjoe kembali menunjukkan komitmen tinggi kepada masyarakat, khususnya dalam mendukung garda...

13 Mei 2020, 12:35 WIB

Ahmad Riza Patria resmi Dilantik Jokowi Jabat Wagub DKI

Jakarta – Ahmad Riza Patria resmi menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta sisa masa jabatan...

15 April 2020, 20:27 WIB

Ini Syarat Ojol angkut Penumpang Saat PSBB

Jakarta – Demi mengurangi penyebaran Virus Corona (Covid-19). Dalam aturannya, Ojek Online (Ojol) dalam PSBB...

12 April 2020, 17:00 WIB

Ahmad Riza Jabat Wagub DKI, Dasco Minta Selamatkan Jakarta dari Corona

Jakarta – Politisi Partai Gerindra Ahmad Riza Patria resmi terpilih dan dilantik sebagai Wakil Gubernur...

7 April 2020, 12:08 WIB

loading...