Sabtu, 2 Maret 2019 - 13:48 WIB

Survei Elektablitas Y-Publica di Dapil Jatim 1, Mengejutkan

Surabaya – Survei terbaru dari Y-Publica di daerah pemilihan (Dapil) Surabaya-SIdoarjo menunjukkan PDIP berpeluang mendapatkan tiga kursi, sedangkan PKB dua kursi.

Bambang DH, Puti Guntur Soekarno, dan Indah Kurniawati dari PDIP diprediksi bakal melenggang ke Senayan. Dari PKB ada nama Syaikhul Islam dan Fandi Utomo.

Bambang DH merupakan mantan wali kota Surabaya, sedangkan Puti Guntur merupakan cucu proklamator Bung Karno pernah maju sebagai calon wakil gubernur Jawa Timur. Tiga nama lainnya adalah calon anggota legislatif (caleg) petahana.

“Perolehan kursi PDIP dan PKB pada pemilihan anggota legislatif (Pileg) mendatang tidak mengalami perubahan dari Pileg 2014,” kata Direktur Eksekutif Y-Publica, Rudi Hartono, Jumat, 1 Maret 2019.

Menurut Rudi, PDIP dan PKB memiliki basis pemilih konvensional yang cukup besar di Jawa Timur.

Bambang DH meraih elektabilitas tertinggi sebesar 9,0 persen, disusul caleg petahana PKB Syaikhul Islam (8,4 persen) dan Puti Guntur (7,9 persen).

Kemudian caleg petahana PDIP Indah Kurniawati (3,4 persen) dan Fandi Utomo dari PKB (3,1 persen). Caleg petahana dari parpol lain masuk dalam jajaran 10 hingga 20 besar urutan elektabilitas.

Adies Kadir dari Golkar mencatat elektabilitas 4,3 persen. Lalu Sungkono dari PAN (2,9 persen), Bambang Haryo Soekarto dari Gerindra (2,5 persen), Arzeti Bilbina dari PKB (2,1 persen), dan Sigit Sosiantomo dari PKS (0,9 persen).

“Fandi Utomo yang pindah partai memiliki basis pemilih yang kuat, tidak demikian dengan petahana seperti Arzeti dan Sigit,” tutur Rudi.

“Yang menarik, caleg pendatang baru seperti Ahmad Dhani masih memiliki elektabilitas tinggi meskipun sudah berstatus terdakwa dan ditahan,” lanjut Rudi.

Elektabilitas Dhani yang maju dari Gerindra bertengger pada angka 6,8 persen. Caleg lain yang cukup fenomenal adalah Andy Budiman dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang meraih elektabilitas 4,6 persen.

“Dengan memposisikan diri pada ceruk pemilih urban yang rasional dan terdidik, Andy Budiman berhasil menembus papan atas elektabilitas,” jelas Rudi.

Sikap PSI yang lantang menyuarakan isu toleransi turut berkontribusi menaikkan elektabilitas, selain seringnya kemunculan Andy di televisi nasional. Menurut Rudi, PSI berpeluang kuat merebut satu kursi dari dapil Jatim I.

Elektabilitas caleg PSI melampaui parpol baru lainnya seperti Berkarya dan Perindo. Priyo Budi Santoso dari Berkarya hanya meraih elektabilitas 1,9 persen, sedangkan Angela HT 0,8 persen. Ada pula dua caleg PSI lainnya yaitu Dhimas Anugrah (0,4 persen) dan Anis Julaikah (0,1 persen). “Selain itu masih ada 23,6 persen yang belum menentukan pilihan,” pungkas Rudi.

Survei Y-Publica dilakukan pada 21-30 Januari 2019 di dapil Jatim I. Dalam Pileg 2019, dapil Jatim I mendapat alokasi 10 kursi. Jumlah responden sebanyak 800 orang mewakili tiap kecamatan. Sampel dipilih secara acak bertingkat, dengan margin of error 3,5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Artikel ini telah dibaca 143 kali

loading...
Baca Lainnya

Dukung Otsus untuk Masa Depan Pemuda Papua

Oleh : Abner Wanggai Otonomi khusus akan diperpanjang selama 20 tahun ke depan. Seluruh warga...

30 Oktober 2020, 22:10 WIB

Mewaspadai Klaster Keluarga Selama Libur Panjang

Oleh : Rahmat Siregar Di akhir bulan Oktober, masyarakat Indonesia menikmati libur panjang sejak 28...

30 Oktober 2020, 21:21 WIB

Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ignatius Sigit Wafat, Sahabat Polisi Berduka

Jakarta – Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Irjen Ignatius Sigit Widiatmono meninggal dunia akibat...

Ketum Sahabat Polisi, Fonda Tangguh

30 Oktober 2020, 20:31 WIB

UU Cipta Kerja Mampu Memulihkan Ekonomi di Tengah Pandemi

Oleh : Aldia Putra UU Cipta Kerja yang baru saja disahkan oktober ini menjadi tumpuan...

30 Oktober 2020, 02:40 WIB

Mewaspadai Klaster Covid Saat Musim Liburan

Oleh: Deka Prawira Akhir oktober ini ada liburan panjang di akhir pekan, selama lebih dari...

30 Oktober 2020, 00:30 WIB

Masyarakat Mendukung Keberadaan Lumbung Pangan Nasional

Oleh : Raditya Rahman Presiden Joko Widodo terus mengawal pembangunan lumbung pangan di beberapa daerah...

30 Oktober 2020, 00:17 WIB

loading...