Jumat, 22 Maret 2019 - 10:05 WIB

Bambang Haryo Soekartono

Bambang Haryo Soekartono

Sebut UU Teroris Bisa Jerat Penyebar Hoax, Bambang Haryo : Wiranto Teroris!

Surabaya – Menteri Koordinator Politik, hukum dan Ham, Jenderal TNI (Purn) Wiranto menyebut penyebar hoax bisa dijerat dengan UU Teroris, dinilai ngaur oleh legislator.

Anggota DPR-RI dari daerah pemilihan Surabaya-Sidoarjo Bambang Haryo Soekartono mengungkapkan, pernyataan Menkopolhukam ini cuman mencari sensasi dan sangat ngaur.

Sebenarnya, kata Bambang Haryo, jika penyebar hoax bisa dijerat UU Teroris, maka Wiranto sendiri juga bisa kena, karena telah menyebarkan hoax soal negara teraman di Dunia.

“Wiranto, kemarin (dikutip viva.co.id) menyebutkan Indonesia sebagai Negara teraman ke 9 di Dunia, meski banyak gangguan, ini merupakan bentuk hoax, karena data dari independent.co.uk media asal inggris itu menyebutkan Indonesia berada di urutan ke 72 negara teraman”Kata Bambang Haryo, Jumat (22/3)

Wiranto ini juga termasuk penyebar hoax, dia bisa dijerat UU Terorisme seperti pernyataannya itu, Jadi, Kata Bambang Haryo, sangat tidak benar jika penyebar hoax harus dijerat dengan UU Teroris, untuk itu katanya, pernyataan Menkopolhukam itu harus segera dicabut.

“Ya, Harus segera dicabut, karena itu hanya membuat kegaduhan jelang Pilpres ini”Tandas Bambang Haryo.

Sebelumnya, Wiranto pada Rabu (20/3) menyebut para penyebar hoax itu sebagai peneror masyarakat. Karena itu, Wiranto menyebut para penyebar hoax itu bisa dijerat pula dengan aturan soal terorisme.

“Kan ada Undang-Undang ITE, pidananya ada. Tapi saya terangkan tadi hoax ini kan meneror masyarakat. Terorisme ada fisik dan nonfisik. Terorisme kan menimbulkan ketakutan di masyarakat. Kalau masyarakat diancam dengan hoax untuk takut datang ke TPS, itu sudah ancaman, itu sudah terorisme. Maka tentu kita Undang-Undang Terorisme,” kata Wiranto.

Artikel ini telah dibaca 1504 kali

loading...
Baca Lainnya

Mewaspadai Manuver KAMI Bermuatan Politis

Oleh : Ahmad Bustomi Masyarakat dipusingkan dengan ulah anggota KAMI yang mejeng di berita TV...

29 September 2020, 03:55 WIB

Masyarakat Papua Mendukung Keberlanjutan Otsus

Oleh : Abner Wanggai Pemerintah memberikan sinyalemen untuk melanjutkan Otsus Papua. Otsus tersebut dianggap membawa...

29 September 2020, 03:48 WIB

Lihat, Ketum BPI KPNPA Sebut KPK Lamban

Jakarta – Pernyataan Wakil Ketua DPD RI, Sultan Bahtiar Najamudin, menyebut dan mengapresiasi atas kinerja...

Ketua BPI KPNPA RI TB Rahmad Sukendar, Rabu (4/3)

28 September 2020, 17:52 WIB

Tindak Tegas Pelanggar Protokol Kesehatan

Oleh : Ade Istianah Angka penambahan pasien positif Covid-19 masih terus terjadi yang menandakan masih...

28 September 2020, 17:00 WIB

Tak Ada Penambahan Jam Kerja dan Lembur Pada RUU Cipta Kerja

Oleh : Abdul Razak Omnibus Law RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang sapu jagat yang akan...

28 September 2020, 13:43 WIB

Waspada KAMI Goyang Kursi Presiden

Oleh : Haris Muwahid Masyarakat makin antipati terhadap Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), karena mereka...

28 September 2020, 00:16 WIB

loading...