Selasa, 30 April 2019 - 23:32 WIB

Sri Wahyuni

Sri Wahyuni

KPK Resmi Tetapkan Bupati Talaud Tersangka Suap,Ini Kronologinya

Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Kepulauan Talaud Sri Wahyumi Maria Panalip dan dua orang lainnya sebagai tersangka kasus suap pengadaan barang dan jasa di Kabupaten Kepulauan Talaud Tahun Anggaran 2019.

Dua orang tersangka lainnya adalah tim sukses Bupati Kepulauan Talaud Benhur Lalenoh (BNL) dan Pengusaha Bernard Hanafi Kalalo (BHK). Ketiganya ditetapkan sebagai tersangka setelah terciduk dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh KPK.

Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan menjelaskan OTT bermula pada Minggu (28/4) malam saat Bernard bersama anaknya membeli barang-barang mewah berupa dua tas, satu jam tangan, dan seperangkat perhiasan berlian dengan total nilai Rp463.855.000 (Rp463,8 juta) di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta.

Basaria menerangkan sempat terjadi komunikasi antara pihak terkait bahwa barang tersebut akan diantar ke Sri Wahyumi. Barang itu rencananya akan diberikan saat ulang tahun Sri Wahyumi.

Sebelum barang-barang tersebut dibawa ke Talaud, pada Senin (29/4) malam, tim KPK mengamankan Benhur Lalenoh, Bernard Hanafi Kalalo, dan sopir Benhur di sebuah hotel di Jakarta. Mereka pun langsung dibawa ke kantor KPK

“Diamankan sejumlah barang yang diduga merupakan fee proyek. Tim Kemudian mengamankan anak BHK (Bernard Hanafi Kalalo) pukul 04.00 WIB pagi di salah satu apartemen di Jakarta,” kata Basaria.

Setelah itu, mengamankan sejumlah tersangka di Jakarta, pagi harinya, tim mengamankan sejumlah pihak di Manado. Pertama, kata Basaria KPK mengamankan seorang Ketua Pokja bernama Ariston Asoseng pada sekitar pukul 08.55 WITA.

Pukul 11.35 WITA, KPK menangkap Bupati Kepulauan Talau Sri Wahyumi di kantornya.

“Melalui jalur udara, ASO (Ariston Asoseng) dan SWM (Sri Wahyumi) diterbangkan ke Jakarta oleh tim terpisah. Tim yang membawa SWM mendarat di Bandara Jakarta sekitar Pk18.30 WIB dan kemudian dibawa ke kantor KPK untuk proses lebih lanjut,” kata Basaria.

Dari operasi itu, KPK menyita sejumlah barang bukti mulai dari tas, jam tangan, hingga perhiasan. Barang-barang itu diduga sebagai pemberian suap untuk Sri dari pengusaha.

“Barang bukti yang diamankan bernilai sekitar Rp 513.855.000,” kata Basaria

Total 513 juta itu terdiri dari berbagai barang mewah, di antaranya tas tangan merek Channel senilai Rp97.360.000, tas Balenciaga senilai Rp 32.995.000, jam tangan Rolex senilai Rp224.500.000, anting berlian Adelle Rp32.075.000, cincin berlian Adelle Rp 76.925.000, dan uang tunai Rp50 juta.

Setelah diperiksa, KPK kemudian menetapkan Sri Wahyumi, Benhur Lalenoh, Bernard Hanafi Kalalo sebagai tersangka suap pengadaan barang dan jasa terkait revitalisasi pasar.

Pasal yang disangkakan terhadap pihak yang diduga menerima suap, SWM dan BNL, adalah pasal 12 huruf a atau huruf b atau pasal 11 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara, lanjut Basaria, pihak pemberi suap BHK dijerat dengan pasal 5 ayat (1) huruf a atau huruf b atau pasal 13 UU Pemberantasan Tipikor.

Artikel ini telah dibaca 1182 kali

loading...
Baca Lainnya

ULP Pasar Atom Diresmikan, Kanim Imigrasi Tanjung Perak Dapat Acungan Jempol

Surabaya – Guna memanjakan masyarakat Surabaya yang berada di wilayah Utara untuk pengurusan paspor ,...

22 Oktober 2019, 13:45 WIB

Bambang Haryo Sebut Penambahan Nomenklatur Perpanjang Birokrasi, Bebani APBN

Jakarta – Rencana Presiden Joko Widodo menambah dan merombak nomenklatur kementerian/lembaga serta menambah jabatan wakil...

Bambang Haryo Soekartono, anggota DPR-RI dari Dapil Surabaya-Sidoarjo

22 Oktober 2019, 09:52 WIB

Jokowi Tambah Nomenklatur, Bambang Haryo : Akan Beratkan APBN

Jakarta – Presiden Joko Widodo akan menambah Nomenklatur di Kementerian pada kabinet Pemerintahan Jokowi-Amin, setidaknya...

Bambang Haryo Soekartono, anggota DPR-RI dari Dapil Surabaya-Sidoarjo

21 Oktober 2019, 21:38 WIB

Dipanggil Jokowi, Prabowo dan Edhy Prabowo Merapat ke Istana

Jakarta – Ketum Gerindra Prabowo Subianto tiba ke Istana Negara untuk bertemu dengan Presiden Joko...

Prabowo Subianto

21 Oktober 2019, 16:26 WIB

Jelang Pengumuman Menteri, Prabowo ke Istana sore Ini

Jakarta – Jelang Pengumuman kabinet Presiden Joko Widodo dan Ma’ruf Amin beberapa tokoh dan petinggi...

Prabowo Subianto

21 Oktober 2019, 15:41 WIB

Bambang Haryo Khawatirkan Posisi Wakil Menteri Jokowi Beratkan APBN

Jakarta – Presiden Joko Widodo akan mengumumkan kabinet jilid II, pada Senin (21/10). Dalam lansirannya,...

Bambang Haryo Soekartono, anggota DPR-RI dari Dapil Surabaya-Sidoarjo

21 Oktober 2019, 11:23 WIB

loading...