Rabu, 4 September 2019 - 09:26 WIB

Kondisi jembatan dan jalan yang mempriahtinkan di Nagari Muaro Tais Koto Gadang.

Kondisi jembatan dan jalan yang mempriahtinkan di Nagari Muaro Tais Koto Gadang.

Pemkab Jangan Tunggu Korban Nyawa dan Ekonomi Baru Bangun Jembatan Mapattunggul

Pasaman, – Pemkab Kabupaten Pasaman didesak oleh warga dan Anggota DPRD Kabupaten Pasaman agar segera membangun jembatan Mapattunggul, jangan menunggu korban nyawa dan lumpuh ekonomi baru dibangun. Demikian harapannya.

Ada Empat unit jembatan penghubung empat Kejorongan di Nagari Muaro Tais Koto Gadang Kecamatan Mapattunggul Kabupaten Pasaman, Sumbar sangat memprihatinkan dan bisa menelan korban jiwa bagi ribuan warga yang melewati jembatan tersebut.

Empat unit jembatan yang rusak parah tersebut adalah jembatan Sungai Bosar, jembatan Lubuk Linjuang, jembatan Aka Simpik dan jembatan Sungai Ngebah.

Salah seorang Warga Jorong Kubu Baru, Undri merasa sedih dan pilu melihat kondisi empat unit jembatan menuju kampung mereka. Tidak hanya jembatan, jalanpun berlumpur bagaikan kubangan kerbau.

“Sangat miris sekali kondisi inprastruktur di kampung kami. Kondisi ini sudah bertahun-tahun. Bahkan sudah ada mobil warga yang membawa jagung petani yang terpuruk akibat kayu alas jembatan ambruk atau patah” kata Undri.

Sementara itu Anggota DPRD Pasaman Fraksi PAN, Yulisman, AMa miris sekali melihat kondisi jembatan dan jalan menuju kantor walinagari dan jorong-jorong di Nagari Muaro Tais Koto Gadang. Ini sangat perlu menjadi prioritas bagi Pemkab Pasaman.

“Sebab, sudah ada mobil warga yang membawa hasil pertanian yang nyaris masuk sungai karena terpuruk di jembatan yang ambruk. Kalau ini tetap dibiarkan maka ekonomi rakyat akan semakin terpuruk” tegas Yulisman pada wartawan, Rabu 4 September 2019.

Menurut Yulisman, empat unit jembatan ini merupakan urat nadi perekonomian ribuan rakyat di Nagari Muaro Tais Koto Gadang, seperti Jorong Soma, Kubu Baru, Sibintayan dan Betung Busuk. Setiap hari warga melewati jembatan tersebut, baik membawa hasil pertanian maupun sembako dari pasar Rao.

“Kita sudah menyampaikan kondisi jembatan ini kepada Dinas PU Pemkab Pasaman agar diprioritaskan rehapnya. Hal ini menyangkut hajat hidup ribuan rakyat nagari tersebut” ujarnya.

Jangan biarkan berlarut-larut, sebab alas jembatan hanya terbuat dari kayu bulat ukuran kecil. Bisa saja alas jembatan tersebut ambruk dan memakan korban jiwa bagi rakyat.

(Darlin)

Artikel ini telah dibaca 297 kali

loading...
Baca Lainnya

Bank Nagari Balas Surat Wartawan Soal Adm, Pajak dan Bunga

Pasaman, – Kantor Bank Nagari Cabang Lubuk Sikaping membalas Surat Wawancara oleh Wartawan Deliknews.com yang...

Kantor Bank Nagari Cabang Lubuk Sikaping

18 Oktober 2019, 14:34 WIB

Kades se Nagan Raya Ikuti Penyuluhan Hukum

Nagan Raya-Sebanyak 222 Kepala Desa (Kades) di Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh mengikuti penyuluhan hukum...

17 Oktober 2019, 19:21 WIB

Konsistensi Gubernur Sumbar Soal Keterbukaan Informasi Publik Diakui

Deliknews.com, – Gubernur Sumbar Irwan Prayitno presentasi dalam Monitoring dan Evaluasi (Monev) Komisi Informasi (KI)...

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno memperlihatkan aplikasi OnSMART kepada penguji Monev.

17 Oktober 2019, 17:17 WIB

Ketua TPP PKK Nisel Berbagi Tali Asih Kepada Ratusan Lansia Janda

Nias Selatan, Deliknews – Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Nias Selatan, yang juga Anggota DPRD...

17 Oktober 2019, 17:16 WIB

Terobosan SMKN 1 Lubuk Sikaping Ajak Guru dan Siswa Berbisnis Online

Pasaman, – SMKN 1 Lubuk Sikaping melaksanakan kegiatan Roadshow Digital diikuti oleh guru dan siswa serta...

Kepala SMKN 1 Lubuk Sikaping Muslim, M.Pd.

17 Oktober 2019, 12:04 WIB

6 Balon Bupati Dan Wakil Bupati Nisel Resmi Mendaftar Di DPD Partai Perindo

Nias Selatan, Deliknews – Batas akhir pengembalian atau pendaftaran Bakal Calon Bupati dan Wakil Bupati...

16 Oktober 2019, 00:43 WIB

loading...