Kamis, 5 September 2019 - 14:11 WIB

Kepala Besar Suku Arfak Akan Rangkul Semua Suku Guna Pemulihan Pasca Kerususuh diPapua

Kepala Suku Besar Arfak akan merangkul seluruh suku di Manokwari, Papua Barat, untuk mempercepat proses pemulihan keamanan di daerah tersebut pasca ricuh 19 Agustus 2019.

“Kita akan menggelar pertemuan dengan seluruh suku secara bertahap. Hari ini kita mulai dengan Suku Biak,” kata Kepala Suku Besar Arfak, Dominggus Mandacan di Manokwari, Rabu.

Ia menyebutkan, sebagai suku lokal pemilik hak ulayat tanah di Manokwari Arfak menginginkan Manokwari aman dan damai untuk siapa pun.

Pihaknya menghargai siapa pun yang datang ke daerah tersebut dan semua suku harus menerapkan hal yang sama.

“Kenapa suku Biak kita dahulukan, karena mereka yang pertama datang ke Manokwari sebelum suku-suku lain datang,” sebut Mandacan.

Menurut Gubernur, Manokwari merupakan tanah peradaban yang diberkati. Suku Arfak ingin, seluruh warga di dari berbagai suku, ras dan agama saling menghargai dan menjaga.

“Suku Arfak sejak dahulu menerima dan menghormati semua suku yang datang ke Manokwari, baik suku-suku Papua maupun suku nusantara lainnya. Kami jaga bahkan orang tua kami memberikan tanah supaya mereka bisa bangun rumah di sini,” kata Dominggus lagi.

Selanjutnya, pihaknya pun berharap masyarakat dari seluruh suku menghargai Suku Arfak. Masyarakat Arfak tak menginginkan ada kerusuhan yang membuat Manokwari tidak aman.

“Tidak boleh ada demo-demo anarkis. tidak boleh ada pencurian, penjarahan, pembakaran, perusakan dan lain sebagainya. Sampaikan aspirasi boleh, tapi harus dengan cara damai dan bermartabat,” katanya lagi.

Gubernur Papua Barat ini mengemukakan, kerusuhan pada 19 Agustus itu membawa dampak buruk cukup besar terhadap aktivitas perekonomian, pendidikan, pemerintahan serta pelayanan publik lainnya.

“Sudah dua minggu lebih anak-anak tidak bisa sekolah baik-baik. Begitu juga mama-mama pedagang di pasar,” ujarnya lagi.

Melalui pertemuan itu, Suku Arfak akan mengajak seluruh suku berkomitmen untuk menjaga stabilitas keamanan di ibu kota provinsi itu.

Manokwari merupakan rumah bersama yang harus dijaga agar aman dan nyaman untuk siapa pun yang datang.

“Kita mulai dengan masyarakat Suku Biak, selanjutnya akan kita gilir untuk suku-suku yang lain,” pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 407 kali

loading...
Baca Lainnya

Begini Langkah Terbaik Indonesia untuk Perdamain Azerbaijan dan Armenia

Konflik yang telah terjadi selama puluhan tahun yang melanda Armenia dan Azerbaijan masih terus terjadi...

26 Oktober 2020, 18:43 WIB

Papua Bagian Integral NKRI Sudah Final

Oleh : Rebecca Marian Indonesia terdiri dari 34 provinsi, termasuk Papua dan Papua barat. Namun...

26 Oktober 2020, 00:13 WIB

Penanganan Covid-19 Makin Membaik

Oleh : Raditya Rahman Jumlah pasien corona yang sembuh makin meningkat. Hal ini membuktikan keseriusan...

25 Oktober 2020, 23:45 WIB

Gugatan UU Cipta Kerja Dapat Melalui MK

Oleh : Alfisyah Dianasari UU Cipta Kerja sempat jadi kontroversi karena ada pihak yang salah...

25 Oktober 2020, 22:58 WIB

Cabup dan Cawabup Ngawi Ony-Antok Selayang Goresan

NGAWI – Secara popularitas, pasangan Ony Anwar dan Dwi Rianto “Antok” Jatmiko memang sudah tidak...

25 Oktober 2020, 22:36 WIB

Waspada KAMI Provokator Gejolak Bangsa

Oleh : Edi Jatmiko Pernyataan Presidium KAMI Gatot Nurmantyo tentang dukungan terhadap demo buruh, sontak...

25 Oktober 2020, 18:35 WIB

loading...