Sabtu, 5 Oktober 2019 - 11:58 WIB

Ratusan Penghafal Al Quran se ASEAN Ikuti Musabaqah Hifzil Quran (MHQ) di Ponpes Darunnajah

Pondok Pesantren Darunnajah Jakarta, kembali menggelar Musabaqah Hifzhil Quran (MHQ) pada tahun 2019. Ini merupakan event tahunan yang tahun ini merupakan MHQ ke-5, sejak digelar pertama kali tahun 2015.

MHQ tahun ini adalah kali yang kedua diselenggarakan pada tingkat ASEAN, di mana sebelumnya diselenggarakan pada tingkat nasional pada tahun 2015-2017. MHQ Tahun 2019 ini diikuti partisipan dari sembilan negara ASEAN (Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Myanmar, Kamboja, Vietnam, Brunei Darussalam) dan dua negara non-ASEAN (Sri Lanka dan Timor Leste).

MHQ bertujuan untuk melahirkan para penghafal Al-Quran (Hamalatul Quran), menumbuhkan dan memacu semangat menghafal dan mempelajari Al-Quran, memeratakan kegiatan tahfizhul Quran di seluruh wilayah Indonesia, menyemarakkan dakwah Islamiyah melalui lomba hifzhul Quran, serta menjalin ikatan ukhuwah Islamiyah antarpesantren di Indonesia, dan antar negara-negara ASEAN.

Pimpinan Pondok Pesantren Darunnajah sekaligus Ketua Panitia Acara KH.Sofwan Manaf, M.A mengatakan, bahwa lomba ini merupakan ajang bertukar ilmu dan metode ilmu hafal Al-Quran antar Hafiz dan Hafizoh.

“Kita adakan lomba ini merupakan untuk ajang silaturahmi, bertukar ilmu dalam metode hafal Al-Quran antar sesama hafiz dan hafizoh se Asean,” kata KH. Sofwan Manaf di Pondok Darunnajah, Jakarta, Sabtu (5/10).

Kegiatan MHQ ini adalah kerjasama antara Pondok Pesantren Darunnajah, , Qatar Charity Indonesia, dan Kementerian Agama Republik Indonesia yang akan dilaksanakan pada tanggal 4-7 Oktober 2019/5-8 Shafar 1441 di kampus Pondok Pesantren Darunnajah Ulujami Pesanggrahan Jakarta Selatan.

Pada tahun ini, MHQ diikuti sekitar 234 peserta putra dan putri dari berbagai pondok pesantren se-Indonesia yang merupakan peserta-peserta terbaik dalam seleksi wilayah MHQ yang telah dilaksanakan pada bulan Juli-Agustus 2019. Seluruh peserta akan mengikuti babak penyisihan, di mana 5 peserta terbaik (putra dan putri) pada tiap golongan juz, akan mengikuti babak final yang juga diikuti oleh para peserta dari negara-negara ASEAN yang berjumlah 39 peserta.

Seleksi Wilayah MHQ di atas diikuti 2200 hafizh dan hafizhah, yang dilaksanakan di 14 wilayah (daerah) se-Indonesia, yaitu Pondok Modern Asyifa Balikpapan Kalimantan Timur, Pesantren Pendidikan Islam Darul Abrar Bone Sulawesi Selatan, Pesantren Maqnaul Ulum Jember Jawa Timur, Ma`had Bina Madani Putri Magelang Jawa Tengah, Pesantren Nurul Ilmi Darunnajah 14 Serang Banten, Pondok Pesantren Nurul Hakim Lombok Nusa Tenggara Barat, Pondok Modern al-Amanah Junwangi Sidoarjo Jawa Timur, Pondok Darul Hijrah Martapura Kalimantan Selatan, Pondok Pesantren Mawaridussalam Deli Serdang Sumatra Utara, Pondok Pesantren Sumatra Thawalib Parabek Bukit Tinggi Sumatra Barat, Pondok Pesantren al-Harakah Darunnajah 12 Dumai Riau, Pondok Pesantren Raudhatul Ulum Palembang Sumatra Selatan, Pondok Pesantren Darussalam Garut Jawa Barat, dan Pondok Modern al-Ikhlas Kuningan Jawa Barat. Dan dalam penyelenggarannya, seleksi MHQ ini, didukung dan difasilitasi oleh Forum Pesantren Alumni Gontor (FPA) dan Perhimpunan Pengasuh Pesantren Indonesia (P2I).

Adapun kategori yang dilombakan dalam MHQ adalah Golongan : 1 juz (Juz `Amma), 5 juz, 10 juz, 15 juz, 20 juz, 25 juz, dan 30 juz
Dewan Hakim yang terlibat pada MHQ ke-5 2019 berjumlah 28 orang, dari Perguruan Tinggi Ilmu Al-Quran (PTIQ) Jakarta, Insitut Ilmu Al-Quran (IIQ) Jakarta, Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran (LPMQ) Kemenag RI, Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) DKI Jakarta, Jam`iyyatul Qurra wal Huffazh (JQH), yang merupakan para hafizh-hafizhah, para dosen dan pakar ilmu Al-Quran, serta dewan hakim dari Qatar University.
Para pemenang (terbaik) 1-5 dalam final pada tiap golongan, putra dan putri, mendapatkan sertifikat, kenang-kenangan dan dana pembinaan.

Acara Pembukaan MHQ ke-5, akan dihadiri Walikota Jakarta Selatan, H. Marullah Matali, Lc., M.Ag, Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kemenag RI, Dr. H. Ahmad Zayadi, M.Pd., Kepala Bidang Pendidikan Agama dan Keagamaan Islam Kanwil Kemenag Provinsi DKI Jakarta, Drs. H. Wahyudin, M.Pd., dan Direktur Qatar Charity Indonesia, Syaikh Karam Zainhoum Hassan Aly.

Sedangkan Acara Penutupan MHQ ke-5 akan dihadiri Wakil Menteri Luar Negeri RI, Dr. H. Abdurrahman Mohammad Fachir, Anggota DPR RI, Dr. H. M. Hidayat Nurwahid, M.A., Direktur Qatar Charity Indonesia, Syaikh Karam Zainhoum Hassan Aly dan tamu undangan lainnya.

Baca Lainnya

UU Cipta Kerja Memudahkan Investasi di Sektor Kelautan

Oleh : Angga Gumilar Pemerintah dan DPR telah resmi mengundangkan UU Cipta Kerja sebagai upaya...

9 Maret 2021, 00:44 WIB

Lihat, Sahabat Polisi gelar Webinar Peringati Hari Perempuan Internasional, Ini yang dibahas

Jakarta – Divisi Perempuan dan Anak Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Sahabat Polisi Indonesia memperingati Hari...

8 Maret 2021, 22:48 WIB

Masyarakat Harus siap Hadapi Mutasi Virus Corona

Oleh : Ridwan Alamsyah Pandemi belum usai tetapi sekarang sudah ada lagi mutasi virus corona,...

8 Maret 2021, 18:49 WIB

Aturan Turunan UU Cipta Kerja Memperbanyak Lapangan Kerja Baru

Oleh : Yasin Aturan turunan UU Cipta kerja yang baru akan membuka lapangan kerja baru....

8 Maret 2021, 02:07 WIB

Masyarakat Merespons Positif Vaksinasi Mandiri

Oleh : Deka Prawira Pemerintah telah menerbitkan aturan mengenai pelaksanaan program vaksin Covid-19 secara mandiri...

8 Maret 2021, 01:48 WIB

PON XX 2021 di Papua Memperkuat Persatuan Indonesia

Oleh: Siska Amelia (Warganet Kota Tangerang) Pertandingan ataupun perlombaan cabang olahraga merupakan salah satu cara...

7 Maret 2021, 20:56 WIB

loading...