Kamis, 17 Oktober 2019 - 17:02 WIB

Prabowo Beri Sinyal Merapat ke Jokowi

Bogor – Bergabungnya Partai Gerindra ke dalam koalisi Joko Widodo-Ma’ruf Amin masih simpang siur jelang pelantikan presiden 20 Oktober mendatang.

Meski telah menggelar Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas), partai yang dipimpin Prabowo Subianto itu belum mengungkapkan kepada publik, sikap atau arah politik mereka untuk lima tahun ke depan.

Berlangsung di kediaman Prabowo di Hambalang, Kabupaten Bogor, Rapimnas dihadiri oleh sekitar 2.000 kader dan relawan Partai Gerindra.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad menjelaskan, terdapat empat agenda yang dilaksanakan dalam Rapimnas. Pertama, penyampaian gambaran umum terkait arah dan sikap politik partai oleh Prabowo.

Kedua, pandangan umum daerah yang diwakili oleh lima zona wilayah. Ketiga, panduan-panduan teknis kegiatan jangka pendek dan jangka panjang Partai Gerindra 2019-2024 oleh para Wakil Ketua Umum Gerindra. “Terakhir, kesimpulan Rapimnas oleh Sekjen DPP Gerindra,” ujar Dasco, Kamis (17/10).

Juru Bicara Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak menjelaskan, ada tiga sikap politik mantan Danjen Kopassus itu yang disampaikan kepada 2.000 kader Partai Gerindra yang hadir. Pertama, Prabowo sudah menyerahkan konsepsi terkait dorongan besar untuk ekonomi Indonesia. Dengan berlandaskan semangat ketahanan pangan, energi, pertahanan dan keamanan yang kuat kepada Presiden terpilih Joko Widodo.

Kedua, berangkat dari konsepsi tersebut, Prabowo mempersilakan Jokowi jika ingin menggunakan konsep yang ditawarkannya. Namun jika tidak diterima, ia akan tetap mendukung pemerintah demi kepentingan bangsa yang lebih baik.

“Pak Prabowo dan Gerindra mempersilakan. Namun bila tidak kami akan tetap bekerjasama untuk kepentingan NKRI,” ujar Dahnil di sela Rapimnas.

Terakhir, Prabowo memutuskan untuk tetap menjaga kerukunan kehidupan berbangsa, bernegara, dan bersilaturahim. Serta, berkomunikasi untuk musyawarah mufakat bagi kepentingan Indonesia.

“Pak Prabowo memahami pentingnya komunikasi dan silaturahim secara terus menerus setelah kontestasi Pilpres seperti menjaga kerukunan berbangsa dan bernegara,” ujar Dahnil.

Ditanya soal peluang Partai Gerindra bergabung dengan koalisi Jokowi, Dahnil mengungkapkan bahwa beliau mengaku siap jika negara memang membutuhkannya. “Kalau bahasanya Pak Prabowo itu, bila negara memanggil, tidak ada alasan (menolak). Karena Pak Prabowo itu patriotisme itu penting, jadi untuk kepentingan bangsa dan negara,” ujarnya

Artikel ini telah dibaca 3808 kali

loading...
Baca Lainnya

Mayoritas Masyarakat Mendukung Omnibus Law Cipta Kerja

Oleh : Aldia Putra Omnibus Law Cipta Kerja telah disepakati oleh DPR untuk kemudian dilakukan...

10 April 2020, 00:16 WIB

Virus Radikalisme Mengancam Ideologi Bangsa

Oleh : Ahmad Prasetyo Covid-19 memang menjadi sesuatu yang membahayakan dan mematikan. Kendati demikian, ada...

10 April 2020, 00:00 WIB

Lawan Virus Covid-19, Bambang Haryo Usul Kapal Bisa Jadi RS Darurat

Jakarta – Praktisi dan pemerhati sektor transportasi logistik, Bambang Haryo Soekartono (BHS), meminta Kementrian Koordinator...

Bambang Haryo di Tulangan, Sidoarjo

9 April 2020, 13:54 WIB

Dukung Pemerintah Berantas Radikalisme dan Intoleransi Demi Indonesia Maju

Oleh: Martin Ksitana (Ketua Forum Pegiat Media Sosial Independen Solo) Radikalisme merupakan pikiran sesat penuh...

9 April 2020, 11:25 WIB

Dukung Langkah DPR Lanjutkan Pembahasan RUU Omnibus Law Demi Menyelamatkan Perekonomian Nasional

Oleh: Siska Aprilia (Relawan Generasi Literasi Terbit Semarang) Omnibus Law Cipta Kerja diyakini menjadi jurus...

8 April 2020, 23:49 WIB

Bersama Lawan Corona yang Mengancam dan Hoax Corona yang Menikam

Oleh: Rani Apriliani (Aktivis Pegiat Media Sosial Independen) Hampir setiap kali ada peristiwa besar, selalu...

8 April 2020, 23:13 WIB

loading...