Rabu, 13 November 2019 - 14:31 WIB

GP Ansor Nilai Pelaku Bom Bunuh Diri Medan dari Jaringan JAD ISIS

Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ansor mengutuk aksi bom bunuh diri yang terjadi di Mapolrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11). Ketua Kajian Stretegis PP GP Ansor Mohamad Nurzzaman menyebut aksi bom bunuh diri itu sebagai tindakan brutal dan tidak beradab. “Kami mengutuk aksi bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan. Ini adalah aksi terorisme. Tindakan ini brutal dan tidak beradab,” tegas Nuruzzaman, Rabu (13/11).

Menurut Nuruzzaman, pihaknya menduga aksi terorisme dilakukan anggota Jamaah Ansoru Daulah /ISIS yang ingin balas dendam atas tewasnya Abubakar Al Bagdadi, khalifah atau pemimpin ISIS. “Kami menduga aksi terorisme ini dilakukan JAD/ISIS. Tujuannya balas dendam atas tewasnya pemimpin mereka, Abubakar Al Bagdadi,” kata Nuruzzaman.

Nuruzzaman menjelaskan, mengapa pihaknya menduga pelaku bom bunuh diri ini adalah JAD/ISIS karena sebenarnya ISISER (pengikut ISIS) selnya tengah mati (offline) atau terputus. Selama ini, lanjut dia, dalam melakukan komunikasi jaringan ini menggunakan media sosial. “Sel ISIS sekarang terputus. Namun dari informasi yang kami dapatkan, pelaku bom bunuh diri ini sudah berbaiat mati untuk ISIS untuk membalas dendam atas kematian Abu Bakar Al Baghdadi.

Besar kemungkinan juga pelaku ini masih jejaring dari Abu Rara, pelaku penusukan mantan Menkopolhukam Jenderal (Purn) Wiranto, di Banten, beberapa waktu lalu,” kata Nuruzzaman, yang juga dikenal sebagai pengamat terorisme ini. Nuruzzama mendukung aparat kepolisian kepolisian untuk membongkar dan menindak tegas para pelaku dan jaringannya.

“Kami juga mendesak pemerintah dalam hal ini kementerian yang diberikan tugas khusus menangkal radikalisme untuk serius mencegah paparan radikalisme di masyarakat, terutama di lingkung ASN dan BUMN,” katanya.

Sebelumnya, Mapolrestabes Medan diteror dugaan bom bunuh diri pada Rabu (13/11) sekitar pukul 08.45 WIB. Peristiwa tersebut terjadi di halaman Mapolrestabes Medan, tepatnya berada di lokasi parkir yang berdekatan dengan kantin kantor. Dugaan sementara, bom bunuh diri dilakukan dua orang yang masuk menggunakan atribut ojek online.

Kadiv Humas Polri, Irjen Pol. M. Iqbal menyebutkan setidaknya ada enam korban yang terluka akibar ledakan bom yang terjadi di Polrestabes Medan, Kota Medan, Sumatra Utara pada Rabu (13/11) pagi. Sementara terduga pelaku dilaporkan meninggal dunia.

“Diduga pelaku meninggal. Ada 6 korban, 5 dari personel Polri dan satu sipil. Tetapi alhamdulillah laporan sementara korban tidak ada yang luka parah, tetapi ada luka-luka,” ujar Iqbal di SICC, Bogor, Jawa Barat, Rabu (14/11)

Artikel ini telah dibaca 226 kali

loading...
Baca Lainnya

Pilkada Serentak, Sahabat Polisi Ajak Rakyat Taat Protap Covid-19 dan Jaga Stabilitas Keamanan

Jakarta –  Organisasi Sahabat Polisi, mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk taati protap kesehatan covid-19 selama...

Sahabat Polisi saat menggelar audiensi dengan Divhumas Polri, Senin (4/5)

25 September 2020, 19:12 WIB

Covid-19 Masih Ganas, Terapkan Protokol Kesehatan Secara Ketat

Oleh : Agung Priyatna Penyebaran corona makin ganas. Bahkan ada lonjakan pasien beberapa hari ini....

24 September 2020, 21:39 WIB

Mewaspadai Manuver KAMI Jelang Pilkada 2020

Oleh : Putu Prawira Indonesia akan mengadakan pemilihan kepala daerah serentak, desember 2020. Namun acara...

24 September 2020, 19:30 WIB

Omnibus Law Ciptaker Tidak Menghilangkan Mekanisme Pesangon

Oleh : Raavi Ramadhan Pemerintah telah menginisiasi Omnibus Law Ciptaker sebagai terobosan di bidang regulasi....

24 September 2020, 17:55 WIB

Komunitas GESIT Ajak Warganet Dukung Kebijakan Pemerintah Tangani Covid-19

Akhir-akhir ini penyebaran Covid-19 semakin meluas, termasuk di Indonesia, per-22 September 2020, jumlah kasus positif...

24 September 2020, 15:42 WIB

Wasapda Manuver KKSB Jelang Kelanjutan Otsus Papua Jilid 2

Oleh : Rebecca Marian Jelang otonomi khusus jilid 2, kewaspadaan di Papua makin ditingkatkan untuk...

24 September 2020, 01:26 WIB

loading...