Rabu, 20 November 2019 - 10:00 WIB

YARA: Plt Gubernur Aceh Jangan Banyak Mengeluh

Banda Aceh- Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA), Muhammad Zubir, SH meminta pelaksana tugas (plt) Gubernur Aceh Nova Iriansyah jangan banyak mengeluh.

Hal itu disampaikan Muhammad Zubir, menanggapi pernyataan plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah yang mengeluh berat bekerja sendiri.

Pernyataan Nova Iriansyah itu kata , menunjukkan bahwa Nova tidak siap menjadi sosok pemimpin yang baik untuk Aceh. Karena menurutnya, pemimpin yang kuat itu tidak boleh memperlihatkan kelemahannya kepada publik.kata zubir

“Kalau pemimpin saja pesimis, bagaimana mungkin rakyatnya optimis. Seharusnya Nova menunjukkan berbagai prestasi dan semangatnya membangun negeri selama tidak ada Irwandi, bukan malah mencari simpati dengan menunjukkan kelemahannya di hadapan publik,” kata Zubir pada Media ini, Selasa (/19/11/19.)

“Cobalah Pak Nova Iriansyah memperiotaskan pekerjaan sebagai Plt Gubernur Aceh, contoh seperti penyerapan APBA secara optimal, terhadap pembangunan dan juga ekonomi Aceh, jangan sibuk dengan seremonial,” saran Zubir.

Advokat YARA  ini juga menyinggung berbagai persoalan yang timbul baru-baru ini di Aceh, termasuk masalah anggaran untuk Kadin yang sempat viral pasca diberitakan media ini. Kekinian, rencana pengadaan mobil baru untuk para pejabat Aceh juga menuai sorotan tajam dari publik.

Apalagi ditengah kondisi Aceh yang masih terpuruk dan jauh tertinggal dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia, baik dalam bidang ekonomi, pendidikan, pembangunan dan sebagainya.

“Banyak sekali persoalan yang perlu kita kritisi. Sebagai bagian dari rakyat Aceh, tentu kita tidak ingin Aceh semakin terpuruk di bawah kepemimpinan Nova Iriansyah, oleh sebab itulah kita selalu menyampaikan kepada publik jika ada hal-hal yang perlu kita kritisi,” jelasnya.

Zubir juga berharap kepada media, sebagai bagian dari kontrol sosial, media perlu menyampaikan berbagai persoalan Aceh saat ini, supaya Pemerintah Aceh bisa melihat kenyataan. “Dengan begitu, para pejabat Aceh akan tergugah dan mau memikirkan bagaimana caranya mengubah nasib Rakyat Aceh menjadi lebih baik,” katanya.

“Jangan sampai, ketika para pejabat kita salah arah, rakyat justru diam tak memberikan komentar apapun, bila perlu lakukan perlawanan dengan aksi-aksi di berbagai kabupaten/kota, supaya membuka hati para pemimpin kita, agar kepentingan masyarakat lebih diutamakan daripada kepentingan pribadi dan kelompok,” pungkasnya(Sukma)

Artikel ini telah dibaca 225 kali

loading...
Baca Lainnya

Polri Ambil Langkah Cepat Antisipasi Peningkatan Kasus Covid-19

JAKARTA – Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) segera mengambil langkah cepat sebagai antisipasi melonjaknya jumlah...

16 Januari 2021, 23:56 WIB

Laksanakan Operasi Yustisi, Polsek Kresek dan Muspika Tegur 7 Pelanggar

TANGERANG – Jajaran Polsek Kresek Polresta Tangerang Polda Banten bersama Muspika Kecamatan Kresek kembali melaksanakan...

16 Januari 2021, 22:39 WIB

Laksanakan Operasi Yustisi, Polsek Kresek dan Muspika Bagikan Masker ke Warga

TANGERANG – Polsek Kresek Polresta Tangerang Polda Banten bersama jajaran Kecamatan Kresek dan Koramil Kresek...

16 Januari 2021, 22:23 WIB

Polsek Cisoka Edukasi Komunitas Jaro Soal Protokol Kesehatan

TANGERANG – Jajaran Polsek Cisoka Polresta Tangerang Polda Banten menggelar kegiatan pembinaan dan penyuluhan (binluh)...

16 Januari 2021, 22:17 WIB

Tim Tindak PPKM gabungan Tiga Pilar Polresta Tangerang Laksanakan Patroli Hunting

TANGERANG – Jajaran Polresta Tangerang Polda Banten bersama Kodim 0510 Tigaraksa, dan Satpol PP Kabupaten...

16 Januari 2021, 22:00 WIB

Kasus Tanah ! Warga vs BPD Bali, Tak Puas Laporan Polisi di SP3

Denpasar – Sengketa tanah antara warga dengan Bank Pembangunan Daerah (BPD) Bali terus bergulir. Warga...

Ilustrasi.

16 Januari 2021, 16:39 WIB

loading...