Minggu, 9 Februari 2020 - 13:50 WIB

Aduh! Sudah Ditangkap, Korban Cabul Coli Kini Bertambah

TANGERANG – Unit Reserse Kriminal Polsek Balaraja Polresta Tangerang Polda Banten menangkap Ujang alias Coli (23) karena diduga melakukan tindakan asusila terhadap anak di bawah umur. Coli mengaku haus seksual karena sering melihat video porno di YouTube.

Penangkapan Coli berawal dari laporan seorang ibu yang menyebut putranya menjadi korban sodomi. Berdasarkan laporan itu, petugas melakukan penyelidikan.

Korban berinisial SR (13) mengaku dirinya dipaksa melayani Coli sekitar bulan lalu.

Dari hasil keterangan SR, terkuak korban lainnya, yaitu AA (15), MHK (13) dan FA (12).

Kepada para korban Coli selalu menjanjikan uang dan mengerjakan PR sekolah para korban. Coli saat SMA dikenal siswa berprestasi di salah satu sekolah negeri di Balaraja, Kabupaten Tangerang.

Kapolsek Balaraja Kompol Feby Harianto mengatakan, Coli ditangkap di rumahnya pada Kamis 6 Februari 2020, saat sedang bermain game online.

“Ujang alias Coli sempat melarikan diri ke Cianjur selama beberapa minggu. Dan petugas sempat melakukan pencarian ke wilayah tersebut,” kata Feby, Sabtu (8/2/2020).

“Namun tidak berapa lama kami mendapat informasi kalau Coli sudah kembali ke rumahnya di Kampung Haluan Tegal, Desa Tobat, Balaraja,” imbuhnya.

Coli mengaku, dalam melakukan aksi dia mengajak para korban melalui media sosial Facebook, Instagram dan grup WhatsApp yang diberi nama ‘Squad Santuy’ dan ‘Video Viral’.

“Dari grup WA tersebut, pelaku mengajak korban bergabung. Karena pelaku adalah adminnya. Setelah itu, dilihat siapa saja yang aktif di grup Squad Santuy akan disaring dan dimasukkan di grup Video Viral.

Di dalam grup Video Viral tersebut, pelaku mem–posting kegiatan seksual sodomi dan korbannya adalah anak laki–laki di bawah umur,” jelasnya.

Sementara itu korban SR sendiri sempat diberi uang Rp 10 ribu dan diajarkan semua pekerjaan rumah yang diberikan sekolahnya. Namun akibat tindakan asusila yang dilakukan Coli, SR sempat dirawat.

“Tersangka Coli kami jerat Pasal 82 UU No 17/2016 dengan ancaman 15 tahun kurungan penjara. Kami masih melakukan pengembangan, terkait apakah ada penambahan korban atau tidak,” pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 13321 kali

loading...
Baca Lainnya

Komunitas GESIT Akan Gelar Podcast Warganet Ajak Masyarakat Dukung Kebijakan Pemerintah Atasi Pandemi Covid-19

Penyebaran pandemi Covid-19 di Indonesia terus bertambah. Pemerintah telah melakukan berbagai upaya untuk menangani dan...

23 September 2020, 09:12 WIB

Omnibus Law Cipta Kerja Menguntungkan UMKM

Oleh : Zakaria Omnibus Law Cipta Kerja didesain oleh pemerintah, tidak hanya untuk pekerja tapi...

22 September 2020, 23:58 WIB

Kalangan Media dan Milenial Harus Aktif Dukung Penanganan Covid-19

Oleh : Rahmat Soleh Pemerintah saat ini sedang fokus menangani Covid-19 yang masih terus terjadi....

22 September 2020, 23:50 WIB

Masyarakat Menolak Konsep Usang KAMI

Oleh : Putu Raditya KAMI yang diprakarsai oleh Din Syamsudin dkk berjanji akan menyelamatkan Indonesia....

22 September 2020, 04:20 WIB

Mengutuk Kekejaman KKSB Papua

Oleh : Sabby Kossay Kelompok kriminal separatis bersenjata adalah kumpulan pemberontak yang terus meneror masyarakat...

21 September 2020, 20:53 WIB

Omnibus Law Cipta Kerja Bangkitkan Perekonomian Bangsa

Oleh : Alfisyah Dianasari Pembahasan RUU Cipta Kerja terus dipercepat. Publik pun meyakini bahwa Omnibus...

21 September 2020, 19:53 WIB

loading...