Selasa, 11 Februari 2020 - 20:41 WIB

Bambang Haryo, saat menyambangi kawasan desa Banjarasri, Tanggulangin Sidoarjo

Bambang Haryo, saat menyambangi kawasan desa Banjarasri, Tanggulangin Sidoarjo

Respon Cepat, Cabup Sidoarjo Bambang Haryo Turun Tangani Banjir

Sidoarjo – Banjir di wilayah Kedungbanteng dan Banjarasri, kecamatan Tanggulangin, Sidoarjo tak kunjung surut. Nyaris, sebulan lebih air setinggi lutut orang dewasa itu menggenangi rumah warga dan kawasan sekolah.

Dua sekolah terdampak yakni SDN Banjarasri dan SMPN 2 Tanggulangin di kedungbanteng. Aktivitas sekolah pun menjadi terganggu.

Kondisi itu mengundang reaksi Calon Bupati Sidoarjo, Ir.H.Bambang Haryo Soekartono. Selasa siang (11/2), politisi Partai Gerindra itu menggerakkan puluhan relawannya untuk bergerak menyelesaikan banjir di dua wilayah terdampak.

“Kami minta semua terlibat untuk mengatasi masalah banjir langganan yang terjadi sekitar 2 tahun terakhir ini. Tim kami (BHS) siap terjun membersihkan sungai bersama warga. Banjir ini harus segera surut,” terang Bambang Haryo Soekartono (BHS) Selasa (11/2).

Dihadapan warga dan Sekdes Banjarasri, Saiful Bahri, BHS sapaan akrab Bambang Haryo ini juga meminta bantuan Pusat Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (PPLS) untuk terlibat dalam penanganan banjir itu. Yakni dengan mengajak PT Minarak Brantas Gas menangani masalah banjir itu.

Selain juga meminta bantuan Balai Besar dan Dinas PU Propinsi Jatim untuk mengajak Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Sumber Daya Air (PUBM dan SDA) Pemkab Sidoarjo untuk segera menurunkan pompa air serta menormalisasi sungai di sekitar dua desa yang memicu banjir itu.

“Saya sudah minta bantuan PPLS menghubungi Minarak Brantas Gas bisa menangani banjir dalam waktu cepat. Entah itu dengan bantuan mesin pompa atau lainnya. Tim kami pun siap bersih-bersih sungai. Kami pun minta Kepala PU Propinsi Jatim mendesak Kepala Dinas PU Sidoarjo segera menyelesaikan masalah pengerukan sungai dan menormalisasi sungai,” pintahnya.

Bagi politisi Gerindra ini, dengan menormalisasi Sungai Banjarasri, Kedungbanteng, Putat dan Sungai Ngaban maka air bisa ditampung di sungai. Apalagi, normalisasi dikeruk dengan kedalaman tertentu agar bisa menampung air hujan.

“Sekarang kami minta pompa segera didrop. Jangan sampai telat karena banjir dua minggu menyebabkan lingkungan padat penduduk tidak sehat,” tegasnya.

Sementara untuk penanganan masalah banjir di SDN Banjarasri dan SMPN 2 Tanggulangin, harus ditinggikan dengan cara ditambah urukan Sirtu misalnya 20 truk. Kemudian halaman sekolah dipaving. Hal ini agar landasannya lebih tinggi.

“Kami yakin penanganan melibatkan PPLS, Minarak Brantas Gas, Dinas PU dan dibantu warga bersama tim kami banjir ini bisa diselesaikan. Seperti banjir di Jabon beberapa tahun lalu sekarang sudah tak ada banjir lagi,” tandasnya.

Artikel ini telah dibaca 1060 kali

loading...
Baca Lainnya

Lihat, Sikap Resmi Sahabat Polisi Indonesia Soal Propaganda OPM

Jakarta – Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Sahabat Polisi Indonesia melalui Ketua OKK menghimbau kepada seluruh...

1 Desember 2020, 08:49 WIB

Rizieq Shihab Harus Ikuti Protokol Kesehatan

Oleh : Zakaria Rizieq Shihab dikabarkan pernah dirawat di sebuah RS swasta di Bogor. Desas-desus...

1 Desember 2020, 00:58 WIB

Aksi Keji KKB Papua Jelang 1 Desember Melanggar HAM

Oleh : Sabby Kosay Terjadi lagi peristiwa berdarah yang membawa korban di Papua. Sebanyak 3...

1 Desember 2020, 00:38 WIB

SIG dan KAI Jalin Kerja Sama Optimalisasi Angkutan Semen

Jakarta – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman dengan PT Kereta...

30 November 2020, 19:33 WIB

UU Cipta Kerja Atasi Masalah Sektor Pertambangan

Oleh : Lisa Pamungkas Omnibus law UU Cipta Kerja tak hanya mengubah iklim ketenagakerjaan dan...

30 November 2020, 16:41 WIB

Bansos Terdampak Corona Berlanjut Hingga 2021

Oleh : Alfisyah Kumalasari Banyak masyarakat yang tertolong oleh bansos pemerintah, karena mendapatkan uang tunai...

30 November 2020, 14:26 WIB

loading...