Sabtu, 28 Maret 2020 - 13:24 WIB

Persiapan PON XX Masih Terus Berproses

Oleh : Yeremia Kogoya

Meskipun saat ini Indonesia dilanda Pandemi Covid-19, Menpora Zainudin Amali memastikan bahwa Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Tahun 2020 di Papua sejauh ini masih tetap sesuai dengan jadwal semula.

Kendati demikian, persiapan tersebut akan tetap menyesuaikan dengan perkembangan situasi.
Di tengah mewabahnya virus corona, pemerintah pusat maupun daerah masih mempersiapkan agar pesta olahraga level nasional tersebut bisa berjalan sesuai jadwal.

Zainudin Amali menuturkan, pemerintah belum berencana mengeluarkan opsi penundaan atau pembatalan karena masih berharap pandemi Covid-19 bisa segera berakhir.

Tentu saja berbagai opsi harus dipersiapkan dari berbagai daerah dan cabang olahraga sudah jauh-jauh hari dilakukan. Pihaknya tetap berharap penyakit covid-19 atau virus corona ini segera berakhir sehingga rencana untuk menggelar PON tepat waktu bisa tetap berlangsung.

Seiring dengan persiapan yang terus berjalan, ia juga mempersiapkan pencegahan untuk menekan penyebaran corona. Tentu dengan membatasi hal-hal yang melibatkan banyak orang, dimana pasti akan berpengaruh terhadap pekerja yang mempersiapkan venue atau tempat-tempat penginapan atlet.

Amali mengatakan, pemerintah tentu harus berhitung dan melakukan evaluasi dengan semakin meluasnya virus corona.
Untuk PON, pihaknya akan mengevaluasi perkembangannya bulan depan. Pemerintah harus bicara dengan KONI Pusat dan KONI Daerah serta para pimpinan cabang olahraga untuk mengambil keputusan.

Menurut jadwal, penyelenggaraan PON 2020 masih akan berlangsung beberapa bulan lagi, yakni 20 Oktober sampai 2 November di empat cluster, yaitu Kabupaten Jayapura, Kota Jayapura, Kabupaten Mimika dan Kabupaten Merauke.

Sementara persiapan-persiapan masih terus dilakukan, Pemerintah provinsi Papua resmi menutup akses jalur penerbangan dan pelayaran ke Papua hingga April 2020 untuk mencegah penyebaran virus corona di Papua.
Selain itu, dampak dari penyebaran covid-19 ke berbagai negara di kawasan asia, Atlet Rugby asal Papua dipastikan batal menjalani program training camp atau pemusatan latihan di Malaysia.

Selain gagal TC ke Malaysia, Rugby Papua juga tidak bisa berpartisipasi dalam kejuaraan Jakarta Open 2020. Hal itu dikarenakan event yang akan digelar Pada bulan Juli mendatang tersebut sudah dibatalkan oleh Gubernur DKI Jakarta.

Dengan merebaknya virus corona yang sangat berbahaya tersebut, membuat semua cabang olahraga di Papua sudah pasti akan batal melakukan TC ke luar.

Pelatih Rugby Papua, George Deda mengatakan, kian merebaknya virus corona yang mematikan tersebut, membuat semua cabang olahraga di Papua suda pasti batal TC ke luar.
George mengatakan, cabor Rugby PON Papua ingin sekali melakoni TC keluar sebagai ajang untuk mengukur kemampuan pembinaan selama di Jayapura.

Ia juga optimis bahwa rugby mampu memberikan prestasi gemilang dengan banyaknya atlet yang telah memiliki sejumlah pengalaman diberbagai event seperti kejuaraan nasional bahkan internasional.

Selain itu, peralatan pertandingan yang akan digunakan pada perhelatan PON XX Papua nantinya, tidak sepenuhnya barang baru, tetapi merupakan barang bekas Asian Games.
Penggunaan alat terebut disebabkan Pemerintah kesulitan mendatangkan peralatan pertandingan baru seiring maraknya penyebaran virus corona.

Dengan adanya gelaran PON XX, venue-venue dibangun megah, pembangunan venue tersebut diharapkan tidak hanya untuk gelaran PON saja, tetapi juga bisa dipakai oleh masyarakat Papua sebagai arena olahraga bagi masyarakat, sehingga kelak akan lahir atlet-atlet berbakat asal bumi cenderawasih.

Penyelenggaraan PON di Papua tidak hanya sebagai ajang memperebutkan medali semata. Hal yang paling penting adalah menjadi arena untuk memperkuat jalinan persaudaraan, jalinan persatuan dan solidaritas antardaerah.

Presiden Joko Widodo sempat mengingatkan, bahwa PON di Papua itu bukan hanya kompetisi olahraga semata. Namun PON adalah arena bersama untuk merayakan keragaman, mempertebal semangat persaudaraan dan arena memperkuat persatuan dan kesatuan. Sehingga ditengah Pandemi ini, tentu semua pihak akan tetap mempersiapkan diri sebaik mungkin.

PON amat penting bagi Provinsi Papua karena akan menjadi nilai tambah bagi pemerataan pembangunan di Papua, maupun meningkatnya ekonomi masyarakat, karena sukses PON tidak hanya sebatas sukses penyelenggaraan dan sukses prestasi.

Sehingga, entah nantinya PON XX akan ditunda atau tidak, tentu kita mesti mendoakan agar pandemi covid-19 segera berakhir, sehingga persiapan pembangunan di Papua akan lebih maksimal.

Penulis adalah mahasiswa Papua tinggal di Yogyakarta

Artikel ini telah dibaca 192 kali

loading...
Baca Lainnya

Lihat, Sikap Resmi Sahabat Polisi Indonesia Soal Propaganda OPM

Jakarta – Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Sahabat Polisi Indonesia melalui Ketua OKK menghimbau kepada seluruh...

1 Desember 2020, 08:49 WIB

Rizieq Shihab Harus Ikuti Protokol Kesehatan

Oleh : Zakaria Rizieq Shihab dikabarkan pernah dirawat di sebuah RS swasta di Bogor. Desas-desus...

1 Desember 2020, 00:58 WIB

Aksi Keji KKB Papua Jelang 1 Desember Melanggar HAM

Oleh : Sabby Kosay Terjadi lagi peristiwa berdarah yang membawa korban di Papua. Sebanyak 3...

1 Desember 2020, 00:38 WIB

SIG dan KAI Jalin Kerja Sama Optimalisasi Angkutan Semen

Jakarta – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman dengan PT Kereta...

30 November 2020, 19:33 WIB

UU Cipta Kerja Atasi Masalah Sektor Pertambangan

Oleh : Lisa Pamungkas Omnibus law UU Cipta Kerja tak hanya mengubah iklim ketenagakerjaan dan...

30 November 2020, 16:41 WIB

Bansos Terdampak Corona Berlanjut Hingga 2021

Oleh : Alfisyah Kumalasari Banyak masyarakat yang tertolong oleh bansos pemerintah, karena mendapatkan uang tunai...

30 November 2020, 14:26 WIB

loading...