Minggu, 19 April 2020 - 07:29 WIB

Pendamping PKH Ini Terima Inisiatif KPM Rp10rb/KK

Pendamping PKH di Kecamatan Rao Selatan Kabupaten Pasaman Provinsi Sumatera Barat atas nama Lukman Rambe terima uang yang merupakan inisiatif KPM Rp10 ribu/KK, hingga akhirnya ia dipindahtugaskan ke Kecamatan Panti.

Pasaman, – Seorang pendamping PKH di Kecamatan Rao Selatan Kabupaten Pasaman Provinsi Sumatera Barat menerima Rp10 ribu/KK dari Peserta PKH/penerima KPM yang merupakan inisiatif KPM itu sendiri.

Sebelumnya diberitakan tudingan dari akun Facebook Ernawati yang menyebutkan ada pendamping PKH meminta kartu ATM penerima PKH, meminta nomor Pin ATM, menahan kartu ATM, dan terindikasi menerima uang Rp10 ribu/KK pada setiap penarikan oleh penerima PKH.

Baca berita terkait: Masa Covid-19, Oknum Pendamping PKH di Pasaman Sumbar Mengutip Dana?

Menyoal permasalahan itu, Koordinator PKH Kabupaten Pasaman Dayrizky membenarkan bahwa Pendamping Sosial PKH di Kecamatan Rao Selatan atas nama Lukman Rambe menerima uang Rp10 ribu/KK, namun itu merupakan inisiatif dari KPM, bukan pungutan dari pendamping tersebut.

Dayrizky selaku Koordinator mengaku sudah memberi teguran agar uang tersebut dikembalikan.

Disampaikan Dayrizky melalui rilis klarifikasi yang diterima Deliknews.com, pihaknya telah melakukan pertemuan dengan suami pemilik akun Ernawati yang dihadiri Dinas Sosial Kabupaten Pasaman diwakili oleh Yanuar selaku Kabid, Wali Nagari Tanjung Betung dan jajaran pendamping PKH Rao Selatan.

Dijelaskannya, hasil dari pertemuan itu, terjadinya kesalahpahaman antara Pendamping Sosial PKH dan suami Ernawati, bahwa tidak benar Pendamping melakukan penahanan ATM peserta PKH, sebenarnya Pendamping Sosial PKH melakukan pembinaan terhadap peserta PKH dan ATM peserta, bukan ditahan melainkan dititipkan kepada ketua kelompok untuk selanjutnya dilakukan pembinaan, karena KPM tersebut melakukan penarikan tanpa melaporkan kepada Pendamping sehingga menyulitkan proses pelaporan rekonsiliasi penyalurannya.

Baca juga: SMKN 1 Lubuk Sikaping Sambut Baik Polwan Latihan Membuat Masker

Kemudian disebut Pendamping Sosial PKH melakukan pemungutan uang terhadap KPM sebanyak Rp10 ribu/KK, juga tidak benar. Pendamping sama sekali tidak memungut apapun, namun inisiatif KPM untuk memberi Pendamping.

Dikatakan Dayrizky, untuk mengantisipasi kemungkinan terjadi hal yang tidak diinginkan, maka sesuai kesepakatan Pendamping Sosial PKH atas nama Lukman Rambe di pindahtugaskan sementara ke Kecamatan Panti agar proses pendampingan PKH berjalan lancar.

(Darlin)

Artikel ini telah dibaca 2266 kali

loading...
Baca Lainnya

Kapolres Gumas Mensosialisasikan Pencegahan Covid-19 Dengan Mengendarai Sepeda

Gunung Mas – Kapolres Gunung Mas (Gumas) dan Perwira Penghubung Kodim 1016 PLK Kapten Inf....

10 Juli 2020, 18:46 WIB

Kapolda Sumbar Kembali Panen Raya Padi

Padang, – Panen raya padi dalam mendukung ketahanan pangan nasional kembali dilakukan oleh Kapolda Sumbar...

10 Juli 2020, 01:55 WIB

Puji Tuhan, Kantor Balai Desa Fafoe Kecamatan Malaka Barat Akan Dibangun

Malaka – Pemberitaan di salah satu media online lokal Malaka tentang desa Fafoe berjudul 15...

9 Juli 2020, 20:25 WIB

Pernah Jadi Danki Brimob Galus, Ini Sosok Kapolres Carlie

Gayo Lues-Pergantian Kepemimpinan ditubuh Polri merupakan hal yang biasa, dalam menunjang pelaksanaan tugas serta mengayomi...

9 Juli 2020, 16:45 WIB

BaraJP Gayo Lues Minta Dugaan Korupsi DSI dan Dugaan Kasus lainnya yang Ditangani Tipikor Polres Galus Dituntaskan

Deliknews-(Gayo Lues)-Ketua Barisan Relawan Jokowi Presiden(BaraJP) Norman Sembiring meminta semua kasus dugaan korupsi yang dilidik...

9 Juli 2020, 16:14 WIB

Dua Pesantren Jadi Sasaran Penyemprotan Disenfiktan

Satbrimob Polda Aceh, Kamis(09/07/2020) Kompi 4 Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda Aceh yang dipimpin oleh...

9 Juli 2020, 16:04 WIB

loading...