Sabtu, 9 Mei 2020 - 04:47 WIB

Posting Konten Positif dan Pola Hidup Sehat Cara Ampuh Melawan Virus Hoax dan Covid-19

Oleh: Reka Utami (Ketua Forum Pegiat Media Sosial Independen Regional Tangerang)

Ketergantungan pada sosial media (sosmed) kini tengah menjangkiti banyak orang. Ketergantungan ini terjadi karena beragam kemudahan dan kesenangan yang diberikan oleh sosmed, sehingga seseorang cenderung mengecek dan mengklik berkali-kali secara terus menerus.

Sering mengecek sosmed dan menghabiskan waktu berjam-jam berselancar di jejaring sosial dianggap sebagai hal yang wajar sebagai konsekuensi hidup era modern dan era digital. Media sosial memang dirancang untuk memenuhi kebutuhan, terutama bagi kalangan remaja dan dewasa.

Pemberlakuan Bekerja Dari Rumah (Work From Home), dan Belajar Dari Rumah (BDR), serta ibadah dari rumah sejak awal pandemi Covid-19 maret lalu, menuntut semua serba online. Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) mencatat trafik internet atau data meningkat 20% selama masa pandemi corona. Penggunaan aplikasi whatsapp, instagram, dan facebook meningkat 40%. Medsos dianggap sangat membantu agar dapat terhubung dengan sanak keluarga, teman, dan kolega selama masa pemberlakuan social distancing.

Tingginya angka pengguna media sosial secara tidak langsung berdampak pada banyaknya berita bohong yang secara sengaja diproduksi oleh orang-orang tertentu atau oleh orang yang hanya sekedar mengklik pesan tersebut lalu mem-forward ke group atau pesan pribadi di medsos.

Situs resmi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 (covid19.go.id) menemukan 135 hoaks yang beredar terkait penyebaran wabah Covid-19, hal yang sama juga ditemukan oleh Dinas Komunikasi dan Informatika yang mencatat ada 232 konten yang berisi disinformasi tentang Corona hingga Maret 16 Maret 2020.

Isu atau konten hoaks yang beredar di jejaring sosial sangat beragam, mulai dari kiat-kiat menjaga kebersihan agar terhindar virus, status dan jumlah korban, atau kampanye-kampanye lawan virus Covid-19. Seketika orang-orang menjadi cemas bahkan ketakutan, demam sedikit sudah curiga terinfeksi, batuk karena flu jadi was-was jangan-jangan kena virus Corona. Ibarat penyebaran virus, informasi di sosial media menyebar dengan begitu cepat yang berakhir pada timbulnya keresahan, kecemasan, bahkan ketakutan bagi pembacanya.

Selama masa social distancing, media sosial menjadi sumber informasi paling populer. Platform sosial media dibombardir dengan angka-angka statistik yang menakutkan berupa data jumlah orang yang telah terinfeksi dan telah menjadi korban, saran, bahkan humor terkait pencegahan dan penyebaran Virus Corona.

Medsos memilki kekuatan besar dalam mempengaruhi khalayak. Medsos telah memainkan peran layaknya Covid-19, penyebaran virusnya sangat cepat, mampu membius dan membuat seseorang menjadi tak berdaya.

Untuk itu diperlukan berbagai kegiatan aksi literasi positif dan penyebaran konten narasi positif demi melawan narasi negatif dan berita hoax guna dapat mendukung penanganan Covid-19 yang dilakukan pemerintah, sayangi keluarga dan bangsamu sendiri dengan tidak menyebarkan hoax Covid-19 dan dukung pemerintah mengatasi pandemi ini.

Pilihan ada ditangan pengguna medsos, membiarkan diri terinfeksi virus sosial media atau sehat dalam bermedia sosial. Penyebaran Virus Corona dapat dicegah dengan mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan WHO, penyebaran virus sosial media dapat dicegah dengan meningkatkan kesadaran akan pentingnya menyaring informasi yang diterima dan lakukan posting narasi positif.

Virus Covid-19 dan Virus media sosial keduanya sama-sama berbahaya, keduanya belum ada vaksinnya, mulai sekarang sebar konten narasi positif dengan Tetap Dirumah Aja serta membaca Berita Positif Demi Melawan Virus Hoax Covid-19, selanjutnya lakukan pola hidup sehat agar diri terhindar dari Covid-19.

Artikel ini telah dibaca 175 kali

loading...
Baca Lainnya

Tol Laut Mempercepat Distribusi Sembako ke Papua

Oleh : Thomas Krei Tol laut adalah inovasi baru dalam distribusi barang hingga ke Indonesia...

22 Januari 2021, 00:51 WIB

Publik Mendukung UU Ciptaker Meningkatkan Investasi

Oleh : Citra Lestari Pemerinta telah mendorong implementasi UU Cipta Kerja dalam rangka meringkas hiper...

22 Januari 2021, 00:41 WIB

Jurnalis dan Tokoh Masyarakat Berperan Tingkatkan Kesadaran Vaksinasi Covid-19

Oleh : Rahmat Sholeh Sebentar lagi kita akan divaksinasi corona secara massal. Pemerintah meminta jurnalis...

21 Januari 2021, 23:35 WIB

Mendukung Vaksinasi Demi Indonesia Bebas Covid-19

Oleh: Gina Hujandra (Blogger Jakarta) Pemerintah sudah menganggarkan dana khusus vaksinasi yang menembus angka 74...

21 Januari 2021, 07:14 WIB

Mendukung Moderasi Islam, Menolak Provokasi Khilafah

Oleh: Jody Rinjani (Ketua Forum Pegiat Media Sosial Independen Regional Kabupaten Cirebon) Islam mengajarkan perdamaian...

21 Januari 2021, 06:59 WIB

Komjen Pol Listyo Sigit Terpilih Sebagai Kapolri, Sahabat Polisi Ucapkan Selamat

Jakarta – Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Sahabat Polisi Indonesia mengucapkan selamat atas terpilihnya Komjen Pol...

20 Januari 2021, 21:40 WIB

loading...