Senin, 15 Juni 2020 - 19:49 WIB

Siap-siap! Polri Gulirkan Bantuan Sosial Covid-19 Tahap Kedua di Bulan Juni

JAKARTA – Polri kembali gerak cepat mengawal pendistribusian bantuan sosial untuk mereka yang terdampak pandemi COVID-19 di bulan Juni 2020.

“Alhamdulilah, saat ini bantuan tahap pertama sudah didistribusikan ke masyarakat yang benar-benar terdampak,” kata Kabaharkam Polri, Komjen Pol Agus Andrianto saat menerima audiensi tim dari Kantor Staf Presiden (KSP) di Ruang Kerja Kabaharkam Polri, Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Senin (15/6/2020).

“Tahap Kedua Polri sudah menggulirkan di bulan Juni,” sambung Kaopspus Aman Nusa II-Penanganan Covid-19 ini.

Selain itu, lanjutnya, Kapolri Jenderal Pol Idham Azis juga telah memerintahkan jajarannya untuk melakukan kegiatan bakti sosial (Baksos) membantu masyarakat yang terdampak Covid-19 dalam rangka menyisir masyarakat yang belum tersentuh bantuan baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

“Kapolri sudah perintahkan cadangan logistik 25 ton di Polda dan 10 ton di Polres. Bulan Juni ini didorong 5 ribu ton ke setiap wilayah,” terang Komjen Pol Agus Andrianto.

Untuk mendukung hal itu, Korbinmas Baharkam Polri telah mengumpulkan data warga yang terdampak pandemi, yakni data valid penerima bansos sebagai warga miskin lama dan miskin baru akibat Covid-19.

Kegiatan lain yang dilakukan Polri adalah mendorong meningkatnya ketahanan pangan masyarakat. Langkah-langkah yang dilaksanakan salah satunya dengan menerbitkan petunjuk dan arahan (Jukrah) ke wilayah sebagai upaya antisipasi dari apa yang diingatkan Organisasi Pangan Dunia (FAO) tentang rawan pangan.

“Juga kami terbitkan Surat Telegram Kapolri tentang Kampung Tangguh Nusantara, tangguh semuanya baik SDM, keamanan, kesehatan, maupun ketahanan pangannya,” paparnya.

Adapun audiensi dengan KSP itu sendiri merupakan bentuk silaturahmi dan koordinasi Tim KSP dan Baharkam Polri dalam rangka verifikasi data dan kesiapan menghadapi kebijakan kenormalan baru (new normal).

Verifikasi data yang dibutuhkan oleh KSP terkait data orang miskin baru (pengangguran), pemetaan terkait kawasan industri yang merumahkan/PHK karyawannya serta kesiapan TNI-Polri dalam rangka mengamankan pembukaan sentra perekonomian yang akan dilaksanakan dalam kebijakan kenormalan baru.

Tim KSP diwakili oleh Irjen Pol (Purn) Hengkie Kaluara sebagai Tenaga Ahli Utama KSP, Marsda (Purn) Warsono (Tenaga Ahli Utama) dan Mayjen TNI (Purn) Winston Simanjuntak (Tenaga Ahli Utama).

Sementara Kabaharkam Polri didampingi oleh Irjen Pol Risyapudin Nursin (Kakorbinmas Baharkam Polri) dan Kombes Pol Hendi Handoko (Kabagopsnalev).

Artikel ini telah dibaca 671 kali

loading...
Baca Lainnya

Fase Adaptasi Kebiasaan Baru Mampu Pulihkan Ekonomi

Oleh : Raavi Ramadhan Adaptasi kebiasaan baru yang kita jalani beberapa minggu ini diharap bisa...

7 Agustus 2020, 08:58 WIB

Masyarakat Mendukung RUU BPIP

Oleh : Dhika Permadi Pancasila merupakan idelologi tunggal yang sudah final. Masyarakat pun menantikan payung...

7 Agustus 2020, 08:33 WIB

Pemerintah Berupaya Sejahterakan Rakyat Papua

Oleh : Abner Wanggai Pemerintah membangun Papua agar daerah itu semakin maju dalam hal ekonomi...

7 Agustus 2020, 08:10 WIB

Terapkan Protokol Kesehatan Ketat Cegah Covid-19 di Keramaian

Oleh : Maya Resti Pandemi Covid-19 masih kita lalui namun sayangnya mulai banyak yang melanggar...

7 Agustus 2020, 07:55 WIB

Pemerintah Akan Bantu Uang Kuliah Mahasiswa Terdampak Covid-19

Oleh : Ilham Kurnia Pandemi covid-19 sangat berdampak pada perekonomian di Indonesia. Kondisi ini membuat...

6 Agustus 2020, 09:35 WIB

Paham Radikal Ancam Kedamaian Masyarakat

Oleh : Rahmat Siregar Radikalisme masih menjadi ancaman bersama. Pasalnya, orang yang terpapar paham radikal...

5 Agustus 2020, 23:15 WIB

loading...