Surat Luka Wanita Bali Minta Keadilan Dianiaya WNA di Tanah Sendiri

- Tim

Jumat, 19 Juni 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi perempuan Bali korban penganiayaan WNA. (Foto: deliknews.com)

Ilustrasi perempuan Bali korban penganiayaan WNA. (Foto: deliknews.com)

Denpasar – Nampaknya penanganan kasus penganiayaan dilakukan warga negara asing (WNA), seorang pria kebangsaan Irlandia kepada wanita warga Bali menjadi sorotan publik. Pasalnya, pelaku Ciaran Francis Caulfield disebut-sebut sebagai komisaris dari Villa Kubu ini, hingga surat dakwaan dilimpahkan kejaksaan tinggi (Kejati) Bali kepada pengadilan negeri (PN) Denpasar, terdakwa hanya diberikan tahanan rumah.

Melihat keadaan ini, Ni Made Widyastuti Pramesti selaku korban akhirnya melayangkan surat permohonan perlindungan hukum dan keadilan. Surat ini dikabarkan dilayangkan korban kepada Ketua PN casu quo atau dalam hal ini Ketua Majelis Hakim. Sementara tembusannya diarahkan ke Aspidum Kejati Bali, Kapolda Bali dan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Bali.

I Wayan Mudita, S.H, M.Kn, didampingi I Gusti Ngurah Artana, S.H, selaku kuasa hukum korban mengatakan, sejak awal kliennya sudah mengambil langkah hukum sehingga berproses. Baik dari tingkat lidik, sidik sampai pada pra penuntutan hingga diterima kejaksaan alias sudah tahap P-21. Diharapkan nanti menjadi kewajiban jaksa di depan sidang mempertahankan apa sudah dinyatakan terbukti.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Ya, sesuai proses hukum yang berlaku. Cuma kita menyesalkan ini WNA tidak ditahan badan, cuma alasan Covid. Kalau alasan Covid banyak ada para tersangka itu ditahan. Kami punya dua klien pasca Covid ditahan. Alasannya kan tidak blance, tidak seimbang. Dengan tidak ditahannya pelaku ini pada akhirnya terjadi intervensi terhadap saksi. Semoga saja ada kebijakan atau pertimbangan majelis hakim ketika didisposisikan pada pengadilan. Tolonglah biar ada penahanan terhadap tersangka ,” kata Wayan Mudita, Jumat (19/6)

Hal lain juga diungkap Gusti Ngurah Artana, selama ini juga ikut mendampingi korban mengaku mendapat informasi mengejutkan. Dikatakan Artana bahwa ada upaya pengacara tersangka (Ciaran Francis Caulfield-red) menggiring saksi. Bahkan pihaknya mengaku sampai mengecek nama pengacara bersangkutan pada Organisasi Advokat PERADI.

“Kita punya bukti kuat yang memberi informasi seorang lawyer senior dan tidak perlu kami sebut namanya. Agar saksi Anom membela Ciaran. Supaya semua tuduhan klain kita ini dimentahkan Pak Anom. Tapi Pak Anom tidak mau. Semua saksi dicari sama pengacara Ciaran tetapi baru menyampaikan Pak Anom,” ungkap Ngurah Artana.

Sementara dihubungi terpisah Jupiter G Lalwani, S.H selaku pengacara atau kuasa hukum dari terdakwa Ciaran Francis Caulfield membantah dan menanggapi dengan nada santai.

“Gak lah (menggiring saksi korban agar membela tersangka, red), biarkan proses berjalan, nanti kita lihat di persidangan. Saya tidak mau bicara materi persidangan, biarkan nanti dibuka di persidangan saja. Kalau berkeberatan tidak ditahan (tahanan badan, red) benar jalurnya mengirimkan surat ke Kejati atau ke Pengadilan, itu sudah benar. Karena itu, seratus persen kewenangan Kejaksaan, bukan wewenang kami sebagai PH (Penasihat Hukum),” terangnya

“Kami sebagai PH kan juga punya upaya-upaya untuk membela klien kami. Saya yakin pihak korban paham hal itu. Tapi kami tidak dapat berkomentar lebih atau kurang di sini. Biarlah nanti itu berproses di persidangan. Kami sebagai PH sama-sama memiliki hak untuk melindungi hak-hak klien kami. Kami hanya bisa meminta, tapi kan kewenangan Kejaksaan untuk menentukan,” imbuh Jupiter di akhiri percakapan via telepon.

Berita Terkait

Wabup Nisel Bersama Danlanal Nias Hadiri Prosesi Pemakaman Alm. IST
Jangan Lagi Pertanyakan Siapa Pasangan Wakil Bupati Dr. Simon Nahak
Forkada Se-Kepulauan Nias Hasilkan Beberapa Keputusan
Wabup Nisel Bersama Danlanal Nias Melayat Dirumah Casis TNI ALPembunuhan Dan Penipuan
DPD PSI Malaka Resmi Buka Pendaftaran Bagi Calon Bupati dan Wakil Bupati Malaka
Kapolda Menerima Ka BNNP Sumsel Beserta Staff
WABUP NISEL FIRMAN GIAWA BUKA MUSRENBANG RPJPD KABUPATEN NIAS SELATAN TAHUN 2025-2045
BUPATI NISEL HILARIUS DUHA BUKA GEBYAR PAUD TAHUN 2024

Berita Terkait

Senin, 22 April 2024 - 16:56 WIB

Wabup Nisel Bersama Danlanal Nias Hadiri Prosesi Pemakaman Alm. IST

Minggu, 21 April 2024 - 10:02 WIB

Jangan Lagi Pertanyakan Siapa Pasangan Wakil Bupati Dr. Simon Nahak

Sabtu, 20 April 2024 - 08:59 WIB

Forkada Se-Kepulauan Nias Hasilkan Beberapa Keputusan

Jumat, 19 April 2024 - 17:16 WIB

DPD PSI Malaka Resmi Buka Pendaftaran Bagi Calon Bupati dan Wakil Bupati Malaka

Jumat, 19 April 2024 - 11:58 WIB

Kapolda Menerima Ka BNNP Sumsel Beserta Staff

Kamis, 18 April 2024 - 22:30 WIB

WABUP NISEL FIRMAN GIAWA BUKA MUSRENBANG RPJPD KABUPATEN NIAS SELATAN TAHUN 2025-2045

Kamis, 18 April 2024 - 22:26 WIB

BUPATI NISEL HILARIUS DUHA BUKA GEBYAR PAUD TAHUN 2024

Kamis, 18 April 2024 - 21:05 WIB

Kapolda berikan Apresiasi dan PIN Emas Buat Polisi, Sukses Ungkap Pembunuhan Sadis Dalam Waktu 1 X 24 Jam

Berita Terbaru

Regional

Forkada Se-Kepulauan Nias Hasilkan Beberapa Keputusan

Sabtu, 20 Apr 2024 - 08:59 WIB