Sabtu, 20 Juni 2020 - 22:22 WIB

Disiplin Protokol Kesehatan Fase New Normal Cermin Kemenangan Lawan Covid-19

Oleh : Hananta

Fase new normal yang baru saja kita mulai menjadi pro dan kontra di masyarakat. Masih ada saja yang takut akan terjangkit virus covid-19. Padahal kenyataannya kita bisa beraktivitas normal lagi, asal disiplin dalam menjaga kebersihan dan kesehatan, karena corona hinggap di tubuh yang imunitasnya rendah.

Melonjaknya pasien covid-19 membuat banyak orang mencemooh kebijakan new normal. Padahal yang terjadi adalah memang jumlah pasien bertambah karena pengetesan swab maupun rapid test lebih gencar dilakukan akhir-akhir ini. Lebih baik tahu jumlah pasien dan segera tertangani, daripada diam-diam meninggal karena corona. Jadi bukan karena pembukaan era new normal.

Ketua gugus tugas percepatan penanganan covid-19 Doni Monardo menyatakan bahwa masih banyak orang yang salah dalam mengartikan new normal. Jadi ketika ada kasus corona baru, bukan karena salah pemerintah yang membuka gerbang new normal. Namun karena new normal diartikan sebagai keadaan kembali ke normal. Bebas keluar rumah seperti dulu, tanpa masker atau pelindung wajah apapun.

Bahkan sudah berani nongkrong di warung kopi tanpa menjaga jarak dan mengajak keluarga untuk piknik ke luar kota.
New normal adalah fase transisi menuju normal. Jadi masyarakat diharap tetap disiplin, seperti saat awal pandemi covid-19 yang lalu. Disiplin yang paling sederhana adalah memakai masker ketika keluar rumah dan menutupi mulut dan hidung, bukannya ditaruh di dagu.

Selain itu, masker juga wajib dipakai ketika sampai di tujuan dan tidak boleh dilepas begitu saja. Ketika masuk ke suatu tempat atau rumah sendiri, juga wajib cuci tangan dengan sabun anti bakteri. Di dalam tempat umum yang sudah dibuka ketika era new normal, seperti Mall atau Bank, wajib menjaga jarak antar orang.

Kedisiplinan yang lain adalah menjaga asupan gizi dengan makan buah dan sayur. Jika perlu minum herbal seperti sari jahe atau kunyit untuk menjaga imunitas tubuh. Badan yang kuat tentu tidak akan mudah tertular virus covid-19. Namun jangan pula sembarangan membeli obat corona, apalagi nekat memesan di black market. Karena termasuk jenis obat keras dan harus dikonsumsi sesuai dengan resep dokter.

Mengapa harus disiplin sedemikian rupa? Karena ia adalah senjata dalam melawan corona. Jika kita tetap disiplin walau sudah masuk era new normal, baik dengan physical distacing maupun menjaga imunitas tubuh, maka tidak akan tertular corona. Jumlah pasien akan turun dan diharapkan pandemi covid-19 akan segera berakhir di Indonesia.

Anggota Komisi I DPR RI, TB Hasanudin, juga menghimbau masyarakat untuk tetap disiplin mandiri dan menaati protokol kesehatan. Jadi ketika semua orang mau tertib dan mematuhi anjuran pemerintah, catatan pasien corona akan berkurang. Sekali lagi, kedisiplinan adalah kunci. Jadi Indonesia bisa menang melawan virus covid-19 karena semua rakyatnya mematuhi protokol kesehatan dengan serempak.

Disiplin memang terlihat sulit pada awalnya, namun lama-lama kita akan terbiasa. Jangan pula mudah mengeluh, mengapa harus tetap pakai masker atau face shield? Mengapa harus cuci tangan sesering mungkin dan membawa hand sanitizer? Karena semua ini demi kesehatan bersama. Jika semua orang tertib dan sehat, maka akan terbentuk herd immunity sehingga corona tidak akan menular satu sama lain.

Kedisiplinan adalah kunci dalam melawan corona di era new normal ini. Cobalah untuk menerapkan disiplin mandiri dan menaati protokol kesehatan, minimal pakai masker saat keluar rumah. Jangan sedikit-sedikit mengeluh dan menyalahkan corona. Virus covid-19 pasti bisa dipukul dengan menerapkan pola hidup sehat dan juga disiplin dalam menjaga kebersihan dan imunitas tubuh. Kita pasti bisa menang melawan corona.

Penulis adalah warganet tinggal di Bogor

Artikel ini telah dibaca 140 kali

loading...
Baca Lainnya

Waspada KAMI Goyang Kursi Presiden

Oleh : Haris Muwahid Masyarakat makin antipati terhadap Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), karena mereka...

28 September 2020, 00:16 WIB

Banyak Pihak Dukung Penanganan Covid-19

Oleh : Reza Pahlevi Pandemi belum berakhir dan pemerintah berusaha keras mengatasi efek negatifnya. Caranya...

28 September 2020, 00:07 WIB

RUU Cipta Kerja Mengatur Pengupahan Agar Pekerja Lebih Sejahtera

Oleh : Edi Jatmiko RUU Cipta Kerja merupakan salah satu terobosan untuk meringkas hiper regulasi....

27 September 2020, 09:27 WIB

Mempertanyakan Klaim Gatot Nurmantyo Tentang Kebangkitan PKI

Oleh : Zakaria Di tengah pandemi Covid-19, Mantan Panglima TNI Gatot Nurmatyo kembali ke publik...

27 September 2020, 00:28 WIB

Banyak Pihak Menikmati Manfaat Program PEN

Oleh : Rizal Ramadhanu Ada banyak strategi yang dilakukan pemerintah untuk mengurangi dampak Covid-19 bagi...

26 September 2020, 22:15 WIB

Pemerintah Berupaya Maksimal Tangani Covid-19

Oleh : Made Raditya Pandemi corona memang belum berakhir namun pemerintah terus berjuang agar penyakt...

26 September 2020, 21:53 WIB

loading...