Senin, 13 Juli 2020 - 19:15 WIB

Lawan Provokasi Dengan Aktualisasi Nilai-nilai Pancasila Demi Persatuan Bangsa

Oleh: Marimar Sitinjak (Ketua Gerakan Literasi Terbit Regional Medan)

Salah satu kekuatan terbesar bangsa Indonesia adalah persatuan. Sementara, perpecahan di tengah keragaman merupakan salah satu kelemahan yang mesti dihindari. Sementara itu, sebagaian pihak termasuk para penjajah terdahulu, salah satu cara melemahkan bangsa Indonesia adalah dengan membuat provokasi yang mengadu domba.

Pancasila merupakan salah satu alat pemersatu bangsa di tengah keragaman. Dengan semboyan “Bhinneka Tunggal Ika”, segala bentuk perbedaan dapat disatukan. Adanya suku, ras, dan budaya yang sangat beragam justru menjadi modal kekayaan besar yang ada di Indonesia. Semua bisa tercapai manakala dapat disatukan bukan di pecah-pecah ataupun dibeda-bedakan. Pancasila-lah alat yang mampu menyatukan kesemuanya.

Pancasila juga menjadi dasar negara yang sangat sakral, Pancasila sudah menjadi harga mati yang tidak bisa diganggu gugat terutama oleh komunisme maupun paham khilafah. Bagi siapapun yang ingin mengusik Pancasila, warga negara Indonesia dengan spontan akan langsung membelanya. Tidak peduli meraka adalah pejabat atau rakyat, kaya atau melarat, semua akan tumbuh kesadaran untuk “membela” Pancasila karena tidak ingin kesuciannya ternoda.

Kenyataan betapa banyak perbedaan penafsiran dalam rangka memperjuangkan Pancasila sehingga dapat menjadi sumber perpecahan yang dimanfaatkan oleh kelompok tidak bertanggung jawab. Mereka mengambil kesempatan ini dengan memupuk semangat memperjuangkan Pancasila sesuai dengan penafsiran masing-masing dengan menyuarakan kesalahan kelompok lain yang juga berijtihad memperjuangkan eksistensi Pancasila. Kelompok ini sengaja bermuka dua dengan “mendatangi” kelompok seberang juga dengan kata-kata yang sama, yakni membenarkan upaya menjaga eksistensi Pancasila dengan menyalahkan kelompok lain yang berupaya dengan penafsiran yang berbeda.

Upaya kelompok tidak bertanggung jawab ini dimaksudkan untuk melemahkan masyarakat Indonesia sehingga pada sibuk berseteru antara satu kelompok masyarakat dengan yang lainnya. Alhasil, ketika masyarakat sudah saling berseteru, maka antara satu dengan yang lainnya saling melemahkan. Dengan begitu, kekuatan bangsa pun semakin lemah. Di saat inilah, kelompok tidak bertanggung jawab yang ingin mengambil keuntungan dari kelemahan bangsa pun mulai beraksi.

Masyarakat Indonesia mesti waspada dari upaya adu domba yang dilakukan oleh kelompok-kelompok tidak bertanggung jawab tersebut. Masyarakat mesti sadar bahwa tafsir terhadap upaya kebaikan tidak selamanya sama. Perbedaan cabang tanpa adanya perbedaan dasar sebaiknya ditanggapi dengan bijak. Toleransi antara satu dengan yang lain mesti dijalin dengan baik. Masyarakat juga mesti sadar akan provokasi dari kelompok tidak bertanggung jawab yang ingin mengadu domba.

Sejak dahulu, Ideologi Pancasila telah banyak diserang baik dari dalam maupun dari luar, baik yang terbuka maupun secara sembunyi-sembunyi. Namun, eksistensi Pancasila Sakti tidak pernah tergoyahkan. Patriotisme dan nasionalisme Bangsa Indonesia menjadi benteng kokoh tersemainya nilai-nilai Pancasila di Nusantara.

Era zaman sekarang, perjuangan mengawal Pancasila menjadi semakin kompleks. Hampir semua isu negeri ini ditunggangi untuk mengubah makna bahkan nilai Pancasila itu sendiri. Lebih parahnya, terdapat pihak yang inging mengubah ideologi bangsa keluar dari Pancasila. Media sosial yang sejatinya sebagai alat pemersatu bangsa, mendekatkan yang jauh, dan bisa mengenal lebih dalam keberagaman bangsa ini, malah dipergunakan untuk merusaknya.

Berbagai hoax dan informasi sesat seputar Pancasila banyak bermunculan di media sosial. Bukan suatu hal kebetulan, akan tetapi sudah dirancang dan direncanakan oleh pihak yang menginginkan Indonesia hancur di tengah kerukunan dan keberagaman.

Provokasi yang dilakukan kelompok tidak bertanggung jawab via media sosial mesti dihadang dengan kewaspadaan tingkat tinggi. Generasi milenial perlu mendapat bekal cukup sehingga mampu memfilter konten provokasi yang ada di media sosial demi membangun Indonesia tangguh di era new normal berdasarkan Ideologi Pancasila.

Artikel ini telah dibaca 729 kali

loading...
Baca Lainnya

Demo Mahasiswa Rentan Menularkan Covid

Oleh : Raditya Rahman     Tanggal 28 oktober, dalam rangka memperingati sumpah pemuda, akan...

28 Oktober 2020, 10:23 WIB

Lihat! Tagih Janji, Warga Tangerang Utara Kembali Geruduk Kantor BPN

TANGERANG – Kantor Agraria dan Tata Ruang Badan Pertanahan Negara (ATR/BPN) Kabupaten Tangerang di Jalan...

28 Oktober 2020, 10:14 WIB

Waspada KAMI Memprovokasi Rakyat dengan Hoax

Oleh : Zakaria Koalisi aksi menyelamatkan Indonesia tidak sesuai dengan namanya. Karena mereka tak berniat...

28 Oktober 2020, 10:06 WIB

Kabaharkam Polri Dampingi Wakapolri Pantau Lalin Jelang Libur Panjang

JAKARTA – Kabaharkam Polri, Komjen Pol Agus Andrianto, mendampingi Wakapolri, Komjen Pol Gatot Eddy Pramono,...

28 Oktober 2020, 01:27 WIB

SIG Pasok Beton Untuk Konstruksi Lantai Industri

Jakarta – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) melalui unit usahanya PT Pendawa Lestari Perkasa...

27 Oktober 2020, 23:55 WIB

UU Cipta Kerja Tingkatkan Kesejahteraan Pekerja

Oleh : Edi Jatmiko DPR telah mengesahkan UU Cipta Kerja sebagai solusi mengatasi hiper regulasi....

27 Oktober 2020, 23:47 WIB

loading...