Selasa, 14 Juli 2020 - 18:39 WIB

SP Sumbawa Tolak RUU Omnibus Law Cipta Kerja dan Mendukung Pengesahan RUU PKS

Sumbawa – Solidaritas Perempuan (SP), Kabupaten Sumbawa NTB dengan tegas menolak RUU Omnibus Law cipta kerja dan mendukung pengesahan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS).

Hal tersebut ditegaskan oleh ketua Solidaritas Perempuan (SP) Sumbawa, Ermi Alwiah, Selasa, (14/7) mengatakan bahwa hari ini seluruh element perempuan, buruh, peternak, nelayan dan petani di Indonesia menyuarakan untuk menolak RUU Umnibusl Low dan mendukung RUU PKS (Penghapusan Kekerasan Seksual).

“Dalam hal tersebut SP Sumbawa ada tiga hal yang disampaikan ke DPR RI dan Presiden RI antara lain:
Menolak secara tegas di sahkannya RUU Omnibus Law cipta kerja. Karena, akan mengancam kehidupan kami perempuan di Kabupaten Sumbawa” ujar Ermi Alwiah.

Lanjutnya, hari ini kami melihat bahwa investor diberi ruang dan perlindungan untuk berinvestasi sebesar- besarnya. Saat ini Kabupaten Sumbawa sedang gencar- gencarnya masuknya investor. Terutama dibidang sektor pariwisata dan pertambangan.

Tentu ini akan mengancam terjadinya perampasan lahan. Dan tanpa lahan ini akan memicu adanya konflik dan pengangguran dan ini juga akan mempengaruhi sumber kehidupan ekonomi bagi perempuan di Kabupaten Sumbawa.

“Pertanyaannya bagaimana kita jika tak bertani lagi. Bagaimana lagi jika kami tak jadi nelayan. Karena, sementara saat ini sumber kehidupan kami mengandalkan alam yaitu lahan pertanian dan laut,” terangnya.

Terhadap hal tersebut, Ermi melihat bahwa saat ini melihat tentang sulitnya mendapat pekerjaan yang layak. Sehingga banyak perempuan yang menjadi buruh migran.

“Belum disahkan saja RUU Omnibus Law cipta kerja ini saja partisipasi rakyat sudah dipangkas serta sudah banyak bermunculan konflik. Apa lagi nanti sudah di sahkan,” geramnya.

Sambung Ermi, di Kabupaten Sumbawa sendiri diwilayah Limung sudah banyak perempuan yang menjadi buruh migran yang awalnya menjadi nelayan. Limung sendiri banyak ikannya. Namun, karena ada proyek Samota ikan- ikan sudah mulai berkurang dan daya tangkap nelayan berkurang.

Masih menurut Ermi apa lagi tahun ini banyak perempuan tani yang gagal panen karena kurangnya intensitas hujan pengaruh perubahan iklim di Kabupaten Sumbawa.

“Perempuan tani tahun kemarin ada yang menanam dua sampai empat kali tanam. Tentu itu banyak membutuhkan modal. Ditambah lagi hasil olahan yang dia tanam kurang baik. Bahkan banyak dari mereka perempuan tani mengalami kerugian sehingga menanggung hutang yang cukup besar dari pihak Bank.

Oleh karena itu kami minta kepada pimpinan DPR RI dan Presiden RI untuk menolak RUU Omnibus Law cipta kerja dan mengesahkan Rancangan Undang- Undang PKS, pungkasnya. (Herman)

Artikel ini telah dibaca 745 kali

loading...
Baca Lainnya

Kapolres Majalengka Bahas Sinergitas Penanganan Pemulasaraan Jenazah

MAJALENGKA – Polres Majalengka menyiagakan puluhan petugas pemulasaran dan pemakaman jenazah terkonfirmasi positif Covid-19 untuk...

24 November 2020, 13:15 WIB

Kapolsek Balaraja Ajak Tokoh Agama Dorong Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan

TANGERANG – Polsek Balaraja Polresta Tangerang Polda Banten mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) 3 Pilar dengan...

23 November 2020, 20:28 WIB

Panen Ikan Hasil Pemanfaatan Lahan, Kapolresta Tangerang Bagikan Lele

TANGERANG – Kapolresta Tangerang Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi memanen ratusan ekor ikan lele...

23 November 2020, 20:21 WIB

Sanksi Pembatalan Paslon Bupati Dan Wakil Bupati Bagi Yang Terlambat Menyampaikan LPPDK

Sanksi Pembatalan Paslon Bupati Dan Wakil Bupati Nias Selatan yang terlambat menyampaikan Nias Selatan, deliknews.com...

23 November 2020, 18:11 WIB

Polres Majalengka Bersinergis Bersama TNI, BPBD, Tagana Bantu Bencana Longsor

MAJALENGKA – Tingginya curah hujan yang terjadi di wilayah Kecamatan Malausma, Kabupaten Majalengka menyebabkan tanah...

23 November 2020, 17:31 WIB

Ditinggal Pesawat, Konsumen Mengadu ke Presiden

Padang, – Salah satu konsumen dari anak perusahaan Garuda Indonesia Citilink, Ahmad Husein merasa dirugikan...

23 November 2020, 12:02 WIB

loading...