Kamis, 13 Agustus 2020 - 14:41 WIB

UMKM Klaster Unggas Binaan SIG, Terus Berkembang Ditengah Pandemi Covid-19

Tuban – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) terus berupaya meningkatkan kesejahteraan pelaku UMKM mitra binaannya. Perseroan memberikan modal usaha, pelatihan, studi banding serta memberikan pendampingan. Manfaat itu telah dirasakan oleh UMKM kelompok peternak yang tergabung dalam klaster unggas binaan SIG di Kabupaten Tuban, Jawa Timur.

Ketua kelompok peternak ayam petelur Telaga Agung, Desa Temandang, Darmadi, Selasa, 11/7/2020 mengatakan bahwa kelompoknya mendapat bantuan modal dari SIG sebesar 65 juta. Uang tersebut digunakan untuk membuat kandang dan membeli 400 ayam petelur. Kini usaha kelompoknya telah membuahkan hasil, dalam sehari mampu menghasilkan telur hingga 18 kg.

”Berbekal ilmu yang kami peroleh pada saat mengikuti pelatihan dan pendampingan, sekarang kelompok kami siap mengembangkan usaha ini secara mandiri dan berencana akan membuat peternakan yang lebih besar dengan memelihara 1.000 ekor ayam petelur,” ujar Darmadi.

Manfaat yang sama juga dirasakan oleh Ahmad Tono Rifai, anggota Organisasi Peternak Entok Ngobongan (OPEN) Desa Kapu, Kecamatan Merakurak. Sebelum bergabung dengan program pemberdayaan masyarakat, usaha yang dijalankan hanya mengandalkan iuran para anggota.

“Sebelum dapat modal usaha dari SIG, usaha yang kami jalankan mengandalkan iuran para anggota, sejak bergabung dengan program pemberdayaan SIG, kelompok kami mendapat bantuan modal sebesar 25 juta yang digunakan untuk pembuatan kandang, membeli 200 ekor entok dan pakan. Kini usaha kami telah berkembang dan memberi manfaat bagi anggota ternak,” ungkap Ahmad Tono.

General Manager of CSR SIG, Edy Saraya, mengungkapkan bahwa saat pandemi Covid-19 sekarang, peluang usaha ayam petelur sangat menjanjikan, telur merupakan lauk pauk yang paling diburu oleh ibu-ibu saat belanja, karena harganya relatif terjangkau, pemasaran untuk produk telur ini pun sangat lancar.

”Melalui pemberdayaan UMKM ini diharapkan dapat menjadi stimulus bagi para kelompok masyarakat untuk pengembangan usaha serta meningkatkan kinerja. Sehingga para pelaku usaha mampu bersaing serta memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap pertumbuhan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja, terlebih pada kondisi pandemi Covid-19 saat ini,” jelas Edy Saraya.

SIG telah mengelompokkan UMKM binaan di sekitar Pabrik Tuban dalam beberapa klaster sesuai dengan bidang usaha, diantaranya klaster konveksi, perikanan, olahan makanan, peternakan kambing dan unggas. (Rilis/jat)

Artikel ini telah dibaca 283 kali

loading...
Baca Lainnya

UU Cipta Kerja Berpihak pada Petani

Oleh : Zainudin Zidan UU Cipta Kerja didesain pemerintah agar tak hanya menguntungkan para pekerja...

21 Januari 2021, 07:28 WIB

Viral, Brand Dinamican Supply Rekomendasi Fashion Dompet 2021

Saat bepergian keamanan menjadi salah satu hal yang penting diperhatikan. Agar barang-barang berharga tidak hilang,...

8 Januari 2021, 11:14 WIB

Produk Yippeebags Mampu Bersaing Di Pasar Internasional

Pada perkembangan teknologi yang tak ada habisnya, banyak sekali masyarakat yang semakin kreatif menciptakan inovasi...

6 Januari 2021, 11:30 WIB

Hari ini, Kapal FSRU Jawa Satu Berlayar dari Korea Selatan ke Cilamaya

Ini progres terbaru pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) Jawa-1. Kali ini masih...

5 Januari 2021, 15:41 WIB

Kadinsos Bartim dan BPJS Lakukan Rekonsiliasi Data Kepesertaan Penduduk Pada Program JKN tahun 2020

Tamiang Layang – Kepala Dinas Sosial Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah, Riza Rahmadi melakukan...

22 Desember 2020, 21:45 WIB

Diskoperin Bartim Salurkan Dana CSR UMKM Berkah Bank Kalteng Kepada 931 Pelaku Usaha Binaan

Tamiang Layang – Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah (UKM) dan Perindustrian (Diskoperin) Kabupaten Barito Timur...

22 Desember 2020, 00:17 WIB

loading...