Senin, 21 Desember 2020 - 03:08 WIB

OPM Keji dan Brutal Pantas Ditumpas

Oleh : Moses Waker

Organisasi Papua Merdeka makin menggila, karena melakukan pembunuhan terhadap warga sipil di Bumi Cendrawasih. Setelah itu, mereka malah berfoto dengan jenazah dan dengan entengnya menyebarkan gambar ke warga setempat. OPM dan KKSB wajib ditumpas, karena sudah terlalu banyak membuat kekacauan dan merugikan warga Papua.

Kelompok separatis di Papua bercokol hingga puluhan tahun, dan melakukan teror dengan berbagai cara. Tujuannya agar tuntutan mereka untuk merdeka dan membentuk Republik Federal Papua Barat. Teror yang terjadi di Bumi Cendrawasih beragam, mulai dari penembakan aparat, provokasi di media sosial, bahkan tega membunuh saudara sesukunya sendiri.

Di Kabupaten Maybrat, Papua Barat, situasi kembali menegang karena ada teror dari KKSB (kelompok kriminal separatis bersenjata) yang merupakan anak buah OPM. Mereka tega menganiaya 2 orang berinisial OA dan KS. Parahnya, setelah OA disiksa sampai meninggal, anggota KKSB malah senang dan berfoto bersama jenazah, lalu menyebarkannya tanpa rasa bersalah.

Kompol Bernardus Okoka, Plt Kapolres Persiapan Maybrat menyatakan bahwa anggota KKSB menganiaya dan membunuh warga lalu merusak 3 sepeda motor di lokasi. Motor itu milik korban dan tukang ojek. Warga yang mengetahui kejadian ini langsung melapor ke aparat, lalu korban berinisial KS dilarikan ke RSU Keyen, Kabupaten Sorong Selatan.

Kompol Bernardus melanjutkan, penyebaran foto dilakukan agar warga di sekitar Maybrat takut akan teror KKSB. Warga langsung sembunyi di dalam rumah karena takut akan teror tersebut. Kepolisian Maybrat langsung menyelidiki kasus ini agar tersangka segera tertangkap dan keamanan di sana membaik kembali. Sehingga warga tak dibayang-bayangi ketakutan.

Teror KKSB dan OPM yang sudah kelewat batas dan sampai tega melakukan pembunuhan, membuat masyarakat mengecam organisasi tersebut. Banyak orang tak habis pikir, bagaimana bisa mereka bangga akan hasil kekejaman yang sudah dilakukan, lalu berfoto bersama korban? Jangan-jangan mereka punya penyakit mental seperti psikopat, sehingga berbuat yang tak masuk akal.

Apa sebenarnya motif OPM dan KKSB dalam melakukan teror? Mereka tak peduli, apakah korbannya seorang pendatang atau warga asli Papua. Jika mereka marah, maka akan memuntahkan pelor dan membawa korban. Teror ini akan membuat psikologis masyarakat jadi terganggu, dan mereka akan trauma ketika mendengar suara keras, karena takut akan bunyi senapan

Masyarakat mendesak agar OPM segera dibubarkan, karena bukan kali ini saja mereka melakukan teror. Sudah berkali-kali anggota kelompok separatis beraksi, mulai dari penembakan pekerja bangunan di wilayah Intan Jaya sampai teror di Tembagapura. Bahkan mereka nekat menembaki kantor polisi dan menyerang mobil anggota TNI terlebih dahulu.

Selain itu, OPM juga beraksi di dunia maya agar suara hati bisa dibaca oleh lebih banyak orang. OPM memprovokasi warga Papua, baik yang tinggal di Bumi Cendrawasih maupun di wilayah lain, dengan mengangkat isu SARA dan menuduh pemerintah Indonesia ingin menghabiskan ras melanesia. Ini adalah hoax yang sangat kejam, karena tidak berdasarkan fakta.

OPM juga selalu menyerukan kemerdekaan Papua dan mengajak warga di Bumi Cendrawasih untuk mengibarkan bendera bintang kejora. Mengapa mereka selalu menuduh Indonesia adalah penjajah? Padahal sudah banyak sekali pembangunan di Bumi Cendrawasih, seperti Bandara Internasional Sentani dan Jalan Trans Papua. Tidak mungkin penjajah bisa sebaik itu.

Oleh karena itu, pembubaran OPM harus dilakukan sesegera mungkin. Karena mereka sudah melampaui batas, dengan membunuh warga sipil yang tak bersalah. Juga menyebar fotonya ke masyarakat. Semoga setelah ini tidak ada lagi korban selanjutnya dan kondisi di Papua makin kondusif.

Penulis adalah mahasiswa Papua tinggal di Solo

Artikel ini telah dibaca 189 kali

Baca Lainnya

Masyarakat Papua Dukung Otonomi Khusus

Oleh : Sabby Kosay Otonomi khusus di Papua sangat didukung oleh warga asli Bumi Cendrawasih....

6 Maret 2021, 01:51 WIB

Kemenag Dorong Ujian Sekolah PAI Harus Jadi Quallity Assurance Pendidikan

Ditpai. Direktur Pendidikan Agama Islam Kementerian Agama, Rohamt Mulyana Sapdi, meminta kepada guru pendidikan agama...

5 Maret 2021, 13:00 WIB

Pimpin Deklarasi tolak KLB, Rezka Tegaskan Demokrat Solid dan Tegak Lurus dengan AHY, LANJUTKAN KERJA KERJA POLITIK UNTUK RAKYAT

Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat untuk Daerah Pemilihan Sumatera Barat, Rezka Oktoberia dan...

5 Maret 2021, 09:55 WIB

UU Cipta Kerja Memperbanyak Peluang Lapangan Kerja

Oleh : Robert Kamindra Pendirian PT (Perseroan Terbatas) kini bisa dilakukan tanpa memerlukan akta notaris....

5 Maret 2021, 09:45 WIB

Masyarakat Menyambut Positif Vaksin Gotong Royong

Oleh : Alfisyah Dianasari Vaksin gotong royong alias vaksin mandiri menjadi alternatif selain vaksinasi nasional....

5 Maret 2021, 00:47 WIB

Penahanan Rizieq Shihab Sudah Tepat

Oleh: Firza Ahmad Rizieq Shihab rupanya kerap membuat keresahan yang tak berkesudahan, pidatonya yang provokatif...

4 Maret 2021, 17:09 WIB

loading...