Sabtu, 23 Januari 2021 - 22:03 WIB

Staf Anggota Komisi V Fraksi Gerindra Diduga Tampung Suap Eksportir Benur Edhy Prabowo

Jakarta – Ainul Faqih staf anggota Komisi V DPR dari Fraksi Gerindra, Iis Rosita Dewi diduga menampung aliran suap dari para eksportir benih lobster (benur) untuk mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo. Iis diketahui merupakan istri dari Edhy.

Dugaan tersebut didalami penyidik saat memeriksa Ainul Faqih dalam kapasitas sebagai tersangka kasus dugaan suap izin ekspor benur sekaligus sebagai saksi untuk melengkapi berkas penyidikan dengan tersangka Edhy Prabowo dan kawan-kawan, Selasa (19/1).

Plt Jubir KPK, Ali Fikri menyatakan, dalam pemeriksaan ini, tim penyidik mencecar Ainul Faqih mengenai aliran dana dari para eksportir benur. Aliran uang itu ditampung dalam rekening atas nama Ainul Faqih dan diduga untuk kebutuhan Edhy Prabowo.

“Tersangka AF (Ainul Faqih) digali keterangannya terkait dugaan aliran sejumlah uang dalam rekening bank atas nama yang bersangkutan dimana diduga bersumber dari para ekspoktir benih lobster dan dalam penggunaannya pun untuk kebutuhan tersangka EP (Edhy Prabowo),” kata Ali Fikri dalam keterangannya, pada Sabtu (23/1)

Dalam konstruksi perkara yang dibeberkan KPK sebelumnya, setidaknya rekening Ainul Faqih menerima Rp 3,4 miliar dari Ahmad Bahtiar, pemegang saham PT Aero Citra Kargo (ACK) yang diduga nominee Edhy Prabowo. Uang tersebut kemudian dipergunakan Edhy dan istrinya untuk berbelanja sejumlah barang mewah saat berkunjung ke Hawaii, Amerika Serikat.

Diketahui, KPK telah menetapkan Edhy Prabowo selaku Menteri Kelautan dan Perikanan bersama dua stafsusnya Safri dan Andreau Pribadi Misata; pengurus PT Aero Citra Kargo (PT ACK) bernama Siswadi; staf istri Menteri Kelautan dan Perikanan bernama Ainul Faqih; dan Amiril Mukminin sebagai tersangka penerima suap terkait izin ekspor benur. Sementara tersangka pemberi suap adalah Chairman PT Dua Putra Perkasa Pratama (PT DPPP), Suharjito.

Edhy Prabowo dan lima orang lainnya diduga menerima suap dari Suharjito dan sejumlah eksportir terkait izin ekspor benur yang jasa pengangkutannya hanya dapat menggunakan PT Aero Citra Kargo.

Artikel ini telah dibaca 8 kali

Baca Lainnya

Aturan Turunan UU Cipta Kerja Membawa Kemudahan bagi UMKM

Oleh : Alfisyah Dianasari Pengusaha UMKM diselamatkan oleh pemerintah, berkat UU Cipta Kerja dan aturan...

2 Maret 2021, 00:32 WIB

FPI Terlibat Gerakan Radikal

Oleh : Firza Ahmad Pemerintah telah resmi membubarkan Front Pembela Islam (FPI). Selain tidak terdaftar...

1 Maret 2021, 20:43 WIB

Tokoh Masyarakat Dukung Otsus Papua Diperpanjang

Oleh : Rebecca Marian Otonomi khusus (otsus) Papua yang akan diperpanjang tahun 2021, sangat didukung...

1 Maret 2021, 16:22 WIB

Lihat, Ketum Sahabat Polisi Indonesia Kukuhkan DPW NTB

MATARAM , – Ketua Umum Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Sahabat Polisi Indonesia Fonda Tangguh, mengukuhkan...

1 Maret 2021, 15:35 WIB

Jembatan Namang Guguak Memprihatinkan, Rezka Minta Tindak Lanjut Pemprov Sumbar

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Rebuplik Indonesia (DPR-RI) Rezka Oktoberia meminta pemerintah Provinsi Sumatera Barat untuk...

1 Maret 2021, 13:02 WIB

Penegakkan Hukum Minim, Haris Azhar: Negara Harus Atasi Mafia Tanah di Tangerang

TANGERANG – Penegak hukum ditantang keberaniannya untuk mengungkap mafia tanah besar di tanah air. Setelah...

1 Maret 2021, 08:10 WIB

loading...