Kelompok Separatis Sudah Penuhi Unsur Terorisme

- Editorial Staff

Jumat, 14 Mei 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Oleh : Abner Wanggai

Penetapan KKB sebagai kelompok teroris sangat disetujui masyarakat. Karena mereka sudah bertindak seperti teroris, karena menggunakan cara kekerasan dalam mengancam warga sipil. Ketika KKB dicap teroris maka tidak boleh marah dan playing victim, karena buktinya sudah banyak masyarakat yang jadi korban luka maupun nyawa.

KKB adalah kelompok separatis yang baru saja dicap sebagai teroris oleh pemerintah. Mereka spontan marah-marah saat disebut teroris, dan justru menunjuk bahwa Indonesialah yang menjajah Papua. Padahal Papua sudah resmi menjadi bagian dari NKRI, sejak lebh dari 30 tahun lalu, dan sudah sah menurut hukum lokal dan internasional.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Masyarakat di Papua dan pulau lain malah bersyukur karena KKB akhirnya dinyatakan sebaga teroris. Penyebabnya, organisasi ini sudah terlalu sering membuat onar dan membuat teror di mana-mana. Lagipula, usulan pemberian sebutan teroris sudah ada sejak tahun 2019, tetapi baru diwujudkan di awal tahun 2021.

S Riyanta, pengamat intelijen dan keamanan, menyatakan bahwa ketika pemerintah menyatakan bahwa KKB adalah kelompok teroris, maka sesuai dengan definisi UU anti terorisme (UU nomor 5 tahun 2018). Dalam UU itu, maka disebutkan bahwa terorisme adalah perbuatan yang menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan yang menimbulkan suasana teror.

S Riyanta melanjutkan, dalam UU tersebut, dijelaskan juga bahwa teroris merusak fasilitas umum dan menimbulkan korban secara massal, serta bermotif ideologi, politik, atau gangguan keamanan. Dalam artian, semua ciri ini ada dalam KKB. Sehingga amat wajar jika KKB dan OPM dinyatakan sebagai kelompok teroris.

Ketika sudah memenuhi unsur terorisme, maka akan ada pemberantasan yang lebih efektif, karena muncul bala bantuan untuk menangkap para anggota KKB. Bantuan itu berupa 400 pasukan TNI yang disebut pasukan setan, yang akan membela negara dan menghapus OPM dan KKB dari tanah Papua.

Mengapa harus dengan cara kekerasan? Karena KKB sudah tidak bisa lagi diberantas dengan cara-cara pada pemerintahan presiden yang dulu. Jika dahulu KKB berusaha diberantas dengan cara halus dan pendekatan budaya, saat ini amat susah.

Karena diibaratkan, saat pemerintah bersikap halus, mereka malah ngelunjak.
Bagaimana bisa TNI diam saja saat anggota KKB menembak Kepala BIN Daerah Papua I Gusti Putu Danny Karya Nugraha hingga beliau meninggal dunia?

Bukan kali ini saja KKB melawan aparat, karena mereka pernah juga melakukan baku tembak dan melancarkan perang terbuka. Selain itu mereka juga menembak mobil milik TNI, padahal kendaraan itu sedang mengangkut bantuan bagi rakyat.
Kekejaman lain yang tidak bisa diampuni adalah ketika KKB membunuh warga sipil sembarangan.

Korbannya mulai dari tukang ojek, pelajar, hingga para guru. Mereka kehilangan nyawa dan jadi korban kekejian KKB, karena dituduh sebagai mata-mata TNI. Fitnah ini sangat kejam dan menunjukkan bahwa KKB sering asal tuduh dan tidak bisa berpikir panjang dan cerdas.

Ketika KKB disebut kelompok teroris, maka penangkapannya akan makin cepat, efektif, dan efisien. Pengejaran langsung dilakukan di kawasan Puncak yang memang rawan konflik, dan merupakan salah satu markas mereka. Diharap pasukan gabungan akan bertindak dengan sigap dan pulang dengan membawa anggota KKB, yang harus mempertanggungjawabkan perbuatannya di meja hijau.

Pemberantasan KKB dijamin aman dan tidak akan membawa korban dari pihak sipil. Penyebabnya karena prajurit sudah berpengalaman dan tidak akan melemparkan pelor sembarangan. Warga juga sadar dan segera siaga saat ada baku tembak, serta memilih untuk mengamankan diri di rumah.

Jangan ada yang ngawur dengan menganggap KKB dicap sebagai teroris, sebagai bentuk pelanggaran hak asazi. Karena justru mereka yang pertama kali melanggar hak azasi warga sipil, dengan menembak sembarangan dan menyebar teror, baik di dunia nyata maupun di dunia maya.

Penulis adalah mahasiswa Papua tinggal di Yogyakarta

Berita Terkait

5 Rekomendasi Model Rambut untuk Pria Berrahang Tegas, Nomor 1 Potongan Cepak
Respon Kasus Bullying Binus School, KemenPPPA Kawal Hak Pendidikan Pelaku dan Korban
20 Petugas KPPS Meninggal Dunia Peroleh Santunan dari KPU
Atta Halilintar Beri Hadiah Ameena, Apa ya?
Prabowo Umbar Senyum Usai Bertemu Gibran
Tugas Utama AHY Setelah Dilantik Jokowi
Momen HPN 2024, PWI Tuban Sambangi Dewan Pers
Marissya Icha Lakukan Protes Karena Dapat Suara Sedikit

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 08:53 WIB

5 Rekomendasi Model Rambut untuk Pria Berrahang Tegas, Nomor 1 Potongan Cepak

Jumat, 23 Februari 2024 - 21:45 WIB

Respon Kasus Bullying Binus School, KemenPPPA Kawal Hak Pendidikan Pelaku dan Korban

Jumat, 23 Februari 2024 - 20:15 WIB

20 Petugas KPPS Meninggal Dunia Peroleh Santunan dari KPU

Jumat, 23 Februari 2024 - 19:50 WIB

Atta Halilintar Beri Hadiah Ameena, Apa ya?

Jumat, 23 Februari 2024 - 19:50 WIB

Prabowo Umbar Senyum Usai Bertemu Gibran

Kamis, 22 Februari 2024 - 12:07 WIB

Tugas Utama AHY Setelah Dilantik Jokowi

Kamis, 22 Februari 2024 - 09:28 WIB

Momen HPN 2024, PWI Tuban Sambangi Dewan Pers

Sabtu, 17 Februari 2024 - 22:47 WIB

Marissya Icha Lakukan Protes Karena Dapat Suara Sedikit

Berita Terbaru

Regional

Eksekusi Rumah di Jalan Kenjeran Berlangsung Ricuh

Selasa, 27 Feb 2024 - 12:18 WIB