Sukseskan Program 1 Juta Vaksin Booster, Polda Sumsel Gandeng Pengurus PWNU dan Kemenag Sumsel

Palembang, Sumsel, deliknews.com – Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Selatan (Sumsel) gandeng Pengurus Wilayah Nadatul Ulama (PWNU), Kementerian Agama (Kemenag) Sumsel dan Pemerintah Provinsi menggelar vaksinasi massal dalam rangka program satu juta vaksinasi Booster di gedung eks Giant Soekarno-Hatta Palembang, Kamis (21/04/2022).

Kapolda Sumsel, Irjen Pol Drs Toni Harmanto MH melalui Wakapolda Sumsel, Brigjen Pol Rudi Setiawan mengatakan, bahwa kegiatan vaksinasi massal ini merupakan kegiatan bersama dengan Kemenag Sumsel, NU Sumsel hingga Pemerintah Provinsi.

“Kegiatan vaksinasi ini di pusatkan di gedung eks Giant Soekarno-Hatta Palembang, dimana khusus Palembang kita menyelenggarakan vaksinasi dengan 34 titik,” ujarnya kepada wartawan usai kegiatan vaksinasi.

Sedangkan untuk Kabupaten/Kota juga memiliki 34 titik kegiatan vaksinasi massal. “Dari kegiatan yang dilakukan ini kita menargetkan dalam tiga hari mencapai 100 ribu masyarakat yang di vaksinasi untuk vaksin booster, ” katanya.

Dalam hal ini pihaknya melibatkan 1.212 tenaga kesehatan. “Alhamdulillah target tersebut sesuai dengan vaksin booster yang tersedia dan khusus masyarakat yang mengikuti vaksinasi yang kita adakan akan mendapatkan beras,” bebernya.

Sementara itu, Ketua PWNU Sumsel, KH Amiruddin Nahrawi mengharapkan seluruh masyarakat antusias sehingga dengan target yang ditentukan tersebut dapet tercapai dalam tiga hari yang dimulai hari ini (Kamis,red) hingga Sabtu nanti.

“Dengan adanya kegiatan yang kita adakan bersama Polda Sumsel, semua pengurus NU bergerak untuk mensukseskan target tersebut hingga memberikan dampak positif terhadap kesehatan tubuh,” tambahnya.

Tidak hanya itu, Kepolisian Republik Indonesia (Polri) bersama Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Kemenag menggelar program satu juta vaksinasi booster yang dimulai pada hari ini (Kamis,red)

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Ketum PBNU Yahya Cholil Staquf dan Menag Yaqut Cholil Qoumas pun turut meninjau langsung program yang dilakukan secara serentak se-Indonesia melalui kantor pusat PBNU.

“Hari ini alhamdulilah kita bisa melaksanakan kegiatan yang menjadi program bersama dari kepolisian, PBNU dan kemenag, untuk melaksanakan program satu juta vaksin booster. Alhamdulilah hari ini dari kerja sama yang ada tadi disampaikan, kita bisa tembus diangka 1,3 juta,” kata Kapolri.

Program vaksinasi ini, kata Kapolri juga untuk menjawab bahwa ada keraguan pada saat puasa apakah boleh vaksin atau tidak, tentunya kegiatan hari ini menjadi jawaban bahwa bisa.

Pada kesempatan ini, Kapolri mengatakan bahwa pandemi Covid-19 belum selesai. Di beberapa negara khususnya China saat ini terjadi lonjakan dan sedang dilakukan lockdown.

“Sementara Indonesia saat ini dengan kondisi pertumbuhan vaksin yang ada, positivity rate-nya di bawah satu maka dilaksanakan pelonggaran aktivitas dan pemerintah memutuskan tahun ini bisa dilaksanakan mudik,” ujarnya.

Namun disisi lain, ia mengingatkan bahwa pasca dari hari raya selalu terjadi kenaikan angka Covid-19. Untuk itu, ia mengimbau seluruh masyarakat yang belum vaksin booster untuk segera melaksanakan.

“Kita sudah sepakat jika masyarakat animonya tinggi maka program pelaksanaan vaksinasi booster dilaksanakan sampai H-1, apakah itu dilaksanakan siang hari atau setelah salat tarawih,” ujarnya.

Selain program vaksinasi booster serentak yang bekerja sama dengan PBNU dan Kemenag, mantan Kabareskrim Polri ini juga menuturkan pihaknya juga akan menyiapkan gerai-gerai vaksin di setiap pos saat pelaksanaan mudik nanti.

Kapolri menyebut vaksinasi merupakan upaya untuk membangun imunitas dan saling menjaga agar tidak ada lonjakan kasus Covid-19 pasca pelaksanaan mudik tahun ini.

Selain vaksinasi, mantan Kapolda Banten ini juga meminta masyarakat yang akan mudik untuk mengatur jadwal keberangkatan dan jalur yang akan dilewati. Hal ini penting dilakukan agar tak terjadi kemacetan yang cukup panjang.

“Mari kita jaga bersama, sehingga mudik kali ini menjadi mudik yang sehat dan mudik yang nyaman. Sehat karena kita semua telah melaksanakan vaksin secara lengkap dan booster. Nyaman karena kita semua bisa mengatur perjalanan mudiknya sehingga kemacetan yang akan terjadi bisa dihindari,” katanya.

Ditempat sama, Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf mengatakan, pelaksanaan program satu juta vaksin booster diselenggarakan di seluruh kantor NU mulai dari tingkat provinsi hingga kecamatan.

“Jadi ini adalah persembahan NU bekerja sama dengan Polri dan Kemenag untuk masyarakat umum. Jadi yang vaksin tidak akan ditanya anggota NU atau tidak,” tutupnya.

(Adi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.