Mengapresiasi Apkam Antisipasi Manuver KST Papua Saat Idul Fitri 1445 H

- Tim

Rabu, 10 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Mengapresiasi Apkam Antisipasi Manuver KST Papua Saat Idul Fitri 1445 H

Oleh: Fransiska Rumadas

Dalam menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah Papua, aparat keamanan telah menunjukkan dedikasi yang luar biasa dalam mengantisipasi potensi serangan Kelompok Separatis dan Teroris (KST) jelang dan saat perayaan Idul Fitri. Tidak bisa dipungkiri bahwa Papua sering menjadi sorotan karena konflik bersenjatanya, namun upaya keras aparat keamanan dalam mengatasi ancaman ini patut diapresiasi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Seiring adanya perayaan Idul Fitri, masyarakat di wilayah Papua sering kali merasa khawatir terhadap kemungkinan serangan atau insiden yang mengganggu suasana keagamaan dan ketentraman. Namun, melalui langkah-langkah antisipatif yang diperlihatkan oleh Aparat Keamanan, ketegangan yang biasanya menyertai momen ini dapat diredakan.

Polda Papua, dengan tanggung jawab yang besar, telah mengambil langkah proaktif dalam mengamankan masyarakat saat perayaan Idul Fitri. Dalam perspektif ini, kehadiran mereka sebagai pelindung dan penjaga ketertiban menjadi semakin penting. Dengan keberadaan 3.548 personel gabungan serta didirikannya 98 pos pengamanan, Polda Papua menunjukkan komitmen yang sungguh-sungguh dalam menjaga keamanan selama perayaan ini.

Kapolda Papua, Irjen. Pol. Mathius D. Fakhiri, S.I.K., M.H., menegaskan bahwa keamanan selama hari-hari besar keagamaan adalah prioritas utama. Ini tidak hanya berlaku untuk umat Islam yang merayakan Idul Fitri, tetapi juga untuk umat Nasrani yang merayakan Natal dan Paskah. Dalam upayanya menjaga keamanan, Kapolda menggarisbawahi pentingnya menjaga tali silaturahmi antarumat beragama di Papua, khususnya di Kabupaten Jayapura. Karena toleransi dan kerukunan adalah pondasi utama dari keberhasilan menjaga ketertiban.

Satu hal yang patut diacungi jempol adalah kerjasama antara aparat keamanan dengan masyarakat setempat. Kerjasama ini menjadi kunci dalam menangkal ancaman terorisme dan separatisme di Papua. Dengan adanya kepercayaan dan keterbukaan antara kedua belah pihak, informasi mengenai gerakan-gerakan mencurigakan dapat dengan cepat diidentifikasi dan ditindaklanjuti sebelum menjadi ancaman yang lebih serius.

Pentingnya sinergi antara berbagai pihak dalam menjaga ketertiban selama perayaan Idul Fitri diakui oleh Inspektur Pengawasan Daerah (Irwasda) Polda Papua, Kombes Yosi Muhamartha. Operasi Ketupat Cartenz-2024 menjadi wujud dari kolaborasi ini, melibatkan tidak hanya Polri dan TNI, tetapi juga Pemerintah Daerah dan seluruh elemen masyarakat. Dalam operasi ini, fokus utama adalah menekan angka kriminalitas, menindak pelanggaran lalu lintas, serta menjamin kelancaran perayaan Idul Fitri.

Upaya yang dilakukan oleh aparat keamanan juga patut diapresiasi karena mereka tidak hanya bertugas menjaga keamanan secara reaktif, tetapi juga proaktif dalam mencari solusi jangka panjang untuk konflik di Papua. Langkah-langkah seperti pembangunan infrastruktur, pemberdayaan ekonomi masyarakat lokal, dan peningkatan akses terhadap layanan dasar menjadi bagian dari strategi yang diterapkan untuk meredakan ketegangan di wilayah tersebut.

Kapolda Papua Barat, Irjen Pol. Johnny Eddizon Isir, menekankan perlunya pemahaman yang mendalam terhadap karakteristik wilayah serta persiapan matang dalam menghadapi situasi kontingensi. Ini termasuk memperhatikan aspek keamanan dari gangguan kamtibmas di berbagai lokasi potensial seperti jalur mudik, lokasi wisata, dan pusat keramaian. Dalam konteks ini, partisipasi aktif organisasi masyarakat menjadi sangat diharapkan sebagai bentuk nyata dari kerukunan dan toleransi antarumat beragama.

Dalam semua langkah yang diambil oleh Polda Papua dan Polda Papua Barat ini, terlihat komitmen yang kuat untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat Papua menjelang perayaan Idul Fitri. Tidak hanya sekadar menyediakan kekuatan pengamanan, mereka juga berupaya membangun sinergi dengan berbagai pihak termasuk masyarakat sipil dan organisasi masyarakat. Ini adalah langkah yang sangat positif menuju terciptanya kondisi yang aman dan kondusif bagi semua umat beragama di Papua.

Keberhasilan Aparat Keamanan dalam mengantisipasi serangan KST jelang Idul Fitri juga menjadi cerminan dari profesionalisme dan dedikasi mereka dalam menjalankan tugas negara. Meskipun dihadapkan pada tantangan yang kompleks dan beragam, mereka tetap setia pada prinsip-prinsip keamanan dan keadilan. Dalam situasi yang penuh tekanan dan risiko, keberanian dan ketegasan mereka patut diacungi jempol.

Pentingnya peran Aparat Keamanan tidak hanya terbatas pada aspek keamanan fisik, tetapi juga melibatkan perlindungan terhadap hak asasi manusia dan keadilan sosial. Dalam menangani konflik di Papua, mereka harus tetap memegang teguh nilai-nilai kemanusiaan dan menghindari pelanggaran hak asasi manusia. Hal ini menunjukkan bahwa aparat keamanan tidak hanya berorientasi pada kekuatan, tetapi juga keadilan dan keberpihakan kepada masyarakat.

Keberhasilan dalam mengantisipasi serangan KST saat Idul Fitri juga menjadi bukti bahwa Aparat Keamanan mampu beradaptasi dengan dinamika konflik yang terus berkembang. Mereka tidak hanya mengandalkan pada pendekatan konvensional, tetapi juga terbuka terhadap inovasi dan perubahan. Dengan terus memperbarui strategi dan taktik mereka, mereka dapat lebih efektif dalam menanggapi ancaman yang muncul.

Terakhir, keberhasilan aparat keamanan dalam mengamankan Papua saat Idul Fitri juga menjadi inspirasi bagi kita semua untuk terus mendukung upaya-upaya perdamaian dan rekonsiliasi di wilayah tersebut. Dalam situasi konflik yang kompleks, keberanian dan komitmen mereka menjadi contoh yang patut diikuti oleh semua pihak. Dengan bersatu dan bekerja sama, kita dapat menciptakan masa depan yang lebih baik dan damai untuk Papua.

*Penulis merupakan mahasiswi asal Papua

 

Berita Terkait

Kabag Ren Polres Nisel Dan Kapolsek Sertijab
Firman Giawa Hadiri Perayaan HUT BKPN Ke – 30 Tahun
Rumah Sakit Pratama Wewiku Siap PHO: Tahapan Finishing dan Pembersihan Lokasi
FKPPI Kota Semarang Menggelar Live Music Setiap Malam Minggu di Pujasera Hayam
Proyek Rumah sakit Pratama Wewiku Tahapan Finishing
Yayasan Luruhmutin Malaka: Siap Menerima Pendaftaran Warga Belajar Paket, A, B dan C
Wakapolres Nisel Pimpinan Bakti Sosial Timbun Jalan Berlobang
Aprilia Wariskan Hartanya Pada King, Sahabat Yang 40 Tahun Telah Membuatnya Nyaman

Berita Terkait

Senin, 20 Mei 2024 - 13:53 WIB

Kabag Ren Polres Nisel Dan Kapolsek Sertijab

Minggu, 19 Mei 2024 - 22:26 WIB

Firman Giawa Hadiri Perayaan HUT BKPN Ke – 30 Tahun

Minggu, 19 Mei 2024 - 21:26 WIB

Rumah Sakit Pratama Wewiku Siap PHO: Tahapan Finishing dan Pembersihan Lokasi

Minggu, 19 Mei 2024 - 20:02 WIB

FKPPI Kota Semarang Menggelar Live Music Setiap Malam Minggu di Pujasera Hayam

Sabtu, 18 Mei 2024 - 09:11 WIB

Yayasan Luruhmutin Malaka: Siap Menerima Pendaftaran Warga Belajar Paket, A, B dan C

Sabtu, 18 Mei 2024 - 08:23 WIB

Wakapolres Nisel Pimpinan Bakti Sosial Timbun Jalan Berlobang

Jumat, 17 Mei 2024 - 14:36 WIB

Aprilia Wariskan Hartanya Pada King, Sahabat Yang 40 Tahun Telah Membuatnya Nyaman

Jumat, 17 Mei 2024 - 11:49 WIB

Polres Nisel Uji Kesamaptaan Dan Kesehatan Personil

Berita Terbaru

Regional

Kabag Ren Polres Nisel Dan Kapolsek Sertijab

Senin, 20 Mei 2024 - 13:53 WIB

Regional

Firman Giawa Hadiri Perayaan HUT BKPN Ke – 30 Tahun

Minggu, 19 Mei 2024 - 22:26 WIB