Rabu, 25 Juli 2018 - 23:10 WIB

Ke MK, AAMSI Minta KUHAP Pasal 82 Bertentangan Dengan UUD 1945

JAKARTA – Asosiasi Advokat Muda Seluruh Indonesia (AAMSI) mendatangi kantor Mahkamah Konstitusi di Jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (24/7/2018).

Sekretaris Jenderal AAMSI Herwanto Nurmansyah mengatakan, kedatangan mereka ke MK untuk mengajukan Permohonan Pengujian Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana terhadap UUD Republik Indonesai Tahun 1945.

Permohonan Pengujian disertai bukti pendukung sebanyak 12 rangkap diterima MK dengan Nomor Permohonan 1808.PAN.MK/VII/2018.

“Kami meminta agar KUHAP Pasal 82 ayat 1 huruf c dan d dinyatakan bertentangan dengan UUD Negara Republik Indonesia 1945,” ujar Herwanto.

Dalam KUHAP Pasal 82 ayat 1 huruf c sudah tegas dinyatakan bahwa pra peradilan dilakukan secara cepat dan selambat-lambatnya tujuh hari hakim sudah harus menjatuhkan putusannya.

Namun dalam prkateknya, sering sekali Permohonan Praperadilan digugurkan oleh Pengadilan karena tidak ada kepastian hukum. Penegak Hukum bermain-main dengan waktu.

“Oknum Penegak hukum masih bermental kekuasaan, sehingga menetapkan seseorang sebagai tersangka atau melakukan penangkapan, penahanan dan tindakan hukum lainnya. Padahal tindakannya itu belum diuji keabsahannya,” tegasnya.

Herwanto menilai, bagaimana seseorang yang dihadirkan di persidangan mendapatkan hukuman yang adil jika belum bisa memastikan kebenaran formilnya.

“Akibat tidak ada kepastian hukum dalam KUHAP Pasal 82 Ayat 1 Huruf c dan d, satu-satunya cara menguji kebenaran formil bisa gugur akibat materi pokok sudah mulai diperiksa,” jelas Herwanto.

“Padahal sebelum kita menguji dan mencari kebenaran materil, tentulah sangat penting melakukan uji kebenaran formil,” tambahnya.

Pria yang juga Ketua Umum  Barisan Advokat Bersatu (Baradatu) ini menegaskan, seharusnya permohonan praperadilan wajib diputus terlebih dahulu sebelum masuk persidangan pokok perkara.

“Agar peristiwa kasus tabrak tiang listrik atau pura-pura sakit tidak akan terjadi, maka perlu kepastian hukum, keberan formil harus diputus terlebih dulu sebelum materi pokok diperiksa dipengadilan,” pungkas Herwanto.

Artikel ini telah dibaca 832 kali

loading...
Baca Lainnya

Lihat, Polsek Rajeg Sambangi Acara Akad Nikah Warga

TANGERANG – Empat anggota Polsek Rajeg Polresta Tangerang Polda Banten mendatangi rumah warga Perumahan Puri...

5 April 2020, 20:28 WIB

Top, Giliran Polsek Kresek Sosialisasi Maklumat Kapolri Ke Warga

TANGERANG – Sosialisasi Maklumat Kapolri No.Mak/2/III/2020 Tentang Kepatuhan Terhadap Kebijakan Pemerintah dalam Penanganan Penyebaran virus...

5 April 2020, 20:22 WIB

Putus Mata Rantai Covid-19, Polsek Panongan Bersih-bersih Mushola

TANGERANG – Polsek Panongan Polresta Tangerang Polda Banten bersama warga bergotong royong membersihkan mushola Kampung...

5 April 2020, 20:15 WIB

Untuk Agenda Rutin, Polsek Pasar Kemis Semprotkan Disinfektan

TANGERANG – Penyemprotan disinfektan telah menjadi agenda rutin yang nyaris saban hari dilakukan Polresta Tangerang...

5 April 2020, 20:09 WIB

Saat Pandemi Corona, Polsek Mauk Bubarkan Kumpulan Anak Muda

TANGERANG – Dalam upaya memutus mata rantai penyebaran virus corona Covid-19, Polsek Mauk Polresta Tangerang...

5 April 2020, 19:59 WIB

Cerita Polsek Cisoka Edukasi Phsycal Distancing Ke Karyawan Minimarket

TANGERANG – Sosialisasi Maklumat Kapolri No.Mak/2/III/2020 tentang kepatuhan terhadap Kebijakan pemerintah dalam Penanganan Covid-19 tidak...

5 April 2020, 19:49 WIB

loading...