Dalam beberapa bulan terakhir, mayoritas pasar pasar kripto bergerak ke zona merah dengan banyak aset digital yang mengalami penurunan nilai yang tajam. Di sisi lain, Rupiah Indonesia (IDR) juga menunjukkan tanda-tanda pelemahan terhadap dolar AS.

Dalam situasi ini, stablecoin seperti Tether (USDT) menjadi pilihan menarik bagi para investor dan trader yang mencari kestabilan di tengah volatilitas pasar. Lantas, bagaimana prospek USDT to IDR di tengah krisis ini dan mengapa stabilitas USDT dapat menjadi pilihan yang menarik bagi investor di Indonesia?

Penurunan Harga Kripto dan Pelemahan Rupiah

Berdasarkan data dari Coinmarketcap saat penulisan, kapitalisasi pasar kripto global turun 3.86 persen menjadi 2.33 triliun dalam waktu sehari. Aset kripto nomor wahid, Bitcoin, turun 1.52 persen dalam 24 jam terakhir, diperdagangkan di level 65.345 dolar AS per koin. Ethereum juga terpantau mengalami pelebihan sebesar 4.7 persen selama sehari, menjadi 3.425 dolar AS per koinnya.

Kondisi pasar cryptocurrency yang lesu ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk regulasi pemerintah, sentimen pasar, dan kondisi ekonomi global. Misalnya, Amerika Serikat dan negara-negara lain mulai memberlakukan regulasi yang lebih ketat terhadap perdagangan dan penggunaan cryptocurrency, yang berdampak negatif pada harga aset digital secara global.

Sementara itu, Rupiah Indonesia juga melemah terhadap dolar AS. Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah ditutup di level Rp16.412 per dolar AS, melemah 142 poin atau minus 0,87 persen dari penutupan perdagangan pekan lalu. Angka ini mencapai level terendah sejak April 2020, ketika Covid-19 baru mulai menyebar di Indonesia.

Faktor-faktor seperti inflasi global, kebijakan The Fed, dan ketidakpastian ekonomi menyebabkan tekanan pada nilai Rupiah. Bank Indonesia telah mencatat peningkatan tekanan inflasi yang dipicu oleh kenaikan harga komoditas global, memperburuk situasi nilai tukar. Defisit neraca perdagangan Indonesia juga turut memengaruhi nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS. Penurunan ekspor dan peningkatan impor berkontribusi pada melemahnya Rupiah.

Keunggulan USDT dalam Situasi Ekonomi Tidak Stabil

USDT menawarkan stabilitas karena didukung oleh nilai USD. Ini menjadi sangat berharga dalam situasi di mana harga aset kripto dan nilai tukar Rupiah sangat fluktuatif. Stablecoin seperti USDT membantu investor mempertahankan nilai aset mereka tanpa harus khawatir tentang volatilitas pasar kripto yang ekstrem.

Selain itu, USDT memiliki likuiditas tinggi di berbagai bursa kripto global. Hal ini memungkinkan konversi cepat USDT to IDR, yang sangat penting dalam situasi pasar yang tidak stabil. Likuiditas tinggi juga memastikan bahwa pengguna dapat dengan mudah membeli atau menjual USDT sesuai kebutuhan mereka.

USDT memungkinkan transaksi yang cepat dan efisien, yang menjadi keuntungan besar ketika kecepatan sangat dibutuhkan dalam situasi ekonomi yang berubah-ubah. Transaksi USDT biasanya hanya memerlukan beberapa menit untuk diselesaikan, dibandingkan dengan transaksi fiat yang dapat memakan waktu lebih lama. Dibandingkan dengan transaksi fiat, biaya transaksi menggunakan USDT relatif lebih rendah.

Hal ini membuat USDT menjadi pilihan menarik untuk pengiriman uang atau pembayaran antar negara. Biaya yang lebih rendah ini membantu mengurangi biaya operasional dan memaksimalkan nilai transaksi bagi pengguna.

Tantangan yang Dihadapi

Fluktuasi nilai USD secara langsung mempengaruhi nilai USDT ketika dikonversi ke IDR, yang berdampak pada daya beli pengguna yang mengandalkan USDT. Selain itu, regulasi terhadap stablecoin seperti USDT terus berubah, baik di Indonesia maupun secara global, sehingga dapat mempengaruhi adopsi dan penggunaan USDT.

Tether, penerbit USDT, menghadapi tantangan terkait transparansi dan audit cadangan asetnya. Pengguna sering kali meragukan apakah Tether memiliki cadangan yang cukup untuk mendukung semua token yang diterbitkan. Untuk mempertahankan kepercayaan pengguna, Tether perlu meningkatkan transparansi dan memastikan audit yang tepat serta kepatuhan terhadap regulasi yang berlaku di setiap negara.

Prospek Masa Depan USDT to IDR

Dengan semakin banyaknya pengguna yang beralih ke stablecoin untuk menjaga nilai aset mereka, prospek penggunaan USDT di Indonesia terlihat positif. Peningkatan kesadaran dan pemahaman tentang manfaat stablecoin dapat mendorong adopsi lebih lanjut. Infrastruktur kripto yang semakin kuat di Indonesia, termasuk bursa dan layanan keuangan digital, akan mendukung penggunaan USDT. Bursa kripto lokal yang menyediakan likuiditas tinggi dan layanan yang andal dapat membantu memperkuat ekosistem kripto di Indonesia.

Di sisi lain, komunitas kripto di Indonesia terus berkembang, memberikan dukungan lebih lanjut untuk adopsi stablecoin seperti USDT. Inisiatif dari komunitas dan edukasi yang berkelanjutan tentang penggunaan kripto dapat membantu meningkatkan kepercayaan dan adopsi di kalangan masyarakat luas.

Tentang  Bittime

Bittime melalui PT Utama Aset Digital Indonesia adalah platform investasi aset kripto yang telah terdaftar di Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dan Kementerian Komunikasi & Informatika (Kominfo). Bittime juga merupakan anggota Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI) dan Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO). Selaku platform investasi aset kripto, Bittime memiliki visi untuk memanfaatkan teknologi blockchain demi menghadirkan akses menuju kemerdekaan finansial yang adil bagi semua orang, terlepas dari lokasi atau posisi keuangan mereka.

Aplikasi Bittime bisa diunduh di Google Play dan App Store.

Press Release ini juga sudah tayang di VRITIMES