Internasional

Selasa, 30 April 2019 - 14:29 WIB

3 minggu yang lalu

logo

Virgin Australia tunda pengiriman 48 Boeing 737 Max

Sidney – Virgin Australia menyatakan menunda pengiriman pesanan 48 pesawat Boeing 737 MAX karena masalah keamanan, Selasa (30/4). Keputusan ini diambil menyusul dua kecelakaan pesawat mematikan.

“Keselamatan selalu menjadi prioritas nomor satu untuk Virgin Australia. Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, kami tidak akan memperkenalkan pesawat baru ke armada kecuali kami benar-benar puas dengan keselamatannya,” kata Kepala Eksekutif Virgin, Paul Scurrah, dilansir dari Straits Times, Selasa (30/4).

Adapun 737 MAX telah ditangguhkan di seluruh dunia dari pertengahan Maret. Ini terjadi setelah jatuhnya penerbangan Ethiopian Airlines, dan kecelakaan Lion Air di Indonesia yang menewaskan total 346 penumpang dan awak.

Virgin Australia menyatakan dalam sebuah pernyataan mereka menunda pengiriman pesawat-pesawat pertamanya dari November 2019 hingga Juli 2021. “Kami yakin dengan komitmen Boeing untuk mengembalikan 737 MAX ke layanan dengan aman dan sebagai mitra jangka panjang Boeing, kami akan bekerja sama dengan mereka melalui proses ini,” ucap Scurrah.

Virgin juga telah mengalihkan beberapa pesanannya dari 737 MAX 8 ke Max 10 sambil tetap menjaga total 48 pesawat. Pengumuman Virgin datang saat eksekutif Boeing menghadapi beberapa tantangan pemegang saham pada Senin (29/4) pada pertemuan umum tahunannya. Terjadinya krisis masih menimbulkan pertanyaan tentang apakah raksasa kedirgantaraan ini lebih memilih keuntungan di atas keselamatan untuk memasarkan pesawat.

Perusahaan Amerika Serikat (AS) itu mengatakan kedua kecelakaan itu melibatkan informasi yang salah yang dihasilkan oleh sistem anti-stall. Boeing mengharapkan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) untuk segera melakukan uji terbang perbaikan perangkat lunak untuk sistem anti-stall.

Artikel ini telah dibaca 546 kali

Baca Lainnya
loading…