Minggu, 29 September 2019 - 21:06 WIB

Ngeri! Pemerintahan Erdogan, 864 Bayi Dipenjarakan di Turki

TURKI –  Pemerintahan Turki yang di pimpin Erdogan menghancurkan demokrasi dan melanggar HAM dengan berbagai hal yang sebenarnya tak masuk akal karena banyak dari warga sipil, akademisi, jurnalis, aktivis yang dipenjarakan karena telah berani mengkritik pemerintahan Turki.

Yang paling memprihatinkan adalah 20 ribu ibu rumah tangga bersama dengan lebih dari 864 bayi telah dipenjarakan. Demikian dilansir UA24/ News, Rabu (25/9/2019).

Bahkan disebutkan ada bayi yang baru dilahirkan dan dibawa ke penjara bersama dengan ibunya. Ketika mencapai usia 3 atau 4 tahun, bayi-bayi yang masih belum begitu kenal dengan suasana lingkungan termasuk benda benda seperti pohon dan burung, dibawa ke pengadilan untuk kelanjutan sidang. Mereka di penjara dan dizalimi bersama dengan ibunya

Semua kejadian  itu kini sedang di protes di berbagai negara seperti Amerika dan Eropa. Perhimpunan Advocates of Slenced Turki, organisasi nirlaba hak asasi manusia yang bekerja untuk hak-hak orang yang dianiaya di Turki sampai hak asasi manusia univerdal dan pemerintahan demokratis didirikan dan dipertahankan sebagai prioritas utama Republic Turki.

Saat ini, perhimpunan tersebut menyelenggarakan inisiatif baru untuk membebaskan ibu rumah tangga dan bayi-bayi yang dipenjara. Tujuannya untuk meningkatkan dan menyebarkan kesadaran tentang pelanggaran hak asasi manusia di Turki.

Sepanjang 20-27 September, perhimpunan ini berencana  mengadakan serangkaian acara di kota-kota Amerika Serikat dan Eropa. Pada 20 September protes diadakan di Manhattan dan D.C untuk menarik perhatian atas 864 bayi yang sedang di penjara di Turki.

Warga Turki atau warga setempat yang tinggal di Amerika dan berbagai negara di Eropa memprotes Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan pemerintahan Turki dengan menempel dan menulis foto bayi. Mereka mendatangi tempat-tempat favorit. Bahkan di New York dan di Washington menyuarakan kebebasan bayi-bayi yang sedang dipenjara.

“Pemerintah di bawah Presiden Erdogan telah menghajar ratusan ribu orang pengkritik dari berbagai kelompok, terutama gerakan Gulen Movement yang damai,” ujar Mahmud Mohamadi, Jurnalis Senior International Portal Center

Bahkan Para aktivis lingkungan, jurnalis, akademisi, kurdi, alavi, non muslim dan beberapa kelompok muslim Sunni yang telah mengkritik tindakan Erdogan yang memiliki andil besar dalam konsekuensi dari agenda politik, dihancurkan kehidupannya melalui pemecatan, penyitaan, pemenjaraan dan penyiksaan.

 

Artikel ini telah dibaca 5974 kali

loading...
Baca Lainnya

Ribuan Tanda Tangan Dukungan Warga Malang Tangkal Isu Provokatif Ajakan Kembali Warga Papua Ke Bumi Papua

Berbagai eksponen yang menamakan diri Solidaritas Indonesia (Solid) untuk NKRI serta Keluarga Besar Melanesia Malang...

5 September 2019, 12:22 WIB

Ajang Memperkenalkan Indonesia, KBRI Azerbaijan Kembali Gelar ICF 2019 September Mendatang

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Azerbaijan akan menyelenggarakan Indonesian Cultural Festival (ICF) 2019 di...

29 Agustus 2019, 09:37 WIB

Kebakaran Amazon, Presiden Brasil minta Dunia tak Ikut Campur

Jakarta – Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, menuntut pihak asing tak ikut campur menyikapi kebakaran hutan...

Amazon/@EmmanuelMacron

23 Agustus 2019, 11:12 WIB

Papua nugini rusuh, Pesawat Dibakar

PNG – Papua Nugini telah menyatakan keadaan darurat, menangguhkan pemerintah provinsi dan mengirim pasukan bersenjata...

19 Agustus 2019, 14:17 WIB

Israel bombardir Palestina, Tiga tewas

Yerusalem – Israel melancarkan serangan udara ke Jalur Gaza pada Ahad (18/8) malam. Serangan udara...

presstv.com

19 Agustus 2019, 08:02 WIB

Pendemo Balik, Penerbangan di Hongkong Dibatalkan

Hongkong – Otoritas Bandara Hong Kong membatalkan seluruh penerbangan dari wilayah itu setelah demonstran kembali...

13 Agustus 2019, 18:16 WIB

loading...