Penyaluran LPG 3 Kg Pertamina Sumbagut Bermasalah: Kantor dan Gudang Agen hingga Subsidi Tak Jelas Rp3 Miliar

- Pewarta

Rabu, 6 September 2023 - 10:09 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi LPG 3 Kg

Ilustrasi LPG 3 Kg

Jakarta, – PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut berada di pusat perhatian masyarakat setelah muncul dugaan serius mengenai masalah sejumlah agen LPG tabung 3 Kg di Sumatera Barat. Persoalan ini semakin membingungkan ketika sanksi yang diberikan oleh Pertamina Patra Niaga pada (1/9/23) kemarin hanya sebatas penghentian penyaluran sementara, tanpa mencabut izin agen-agennya.

Baca juga: Pertamina Temukan Sejumlah Agen LPG di Sumbar Tak Penuhi Syarat, Selama Ini Tutup Mata?

Komisaris Utama Pertamina Ahok Minta Direksi Cabut Izin Agen LPG Bermasalah di Sumbar

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam sorotan publik, terungkap dugaan beberapa agen LPG tersebut tidak memiliki kantor dan gudang sesuai dengan standar yang dipersyaratkan oleh Pertamina. Ini merupakan masalah serius yang mengancam keamanan dan distribusi LPG yang selama ini menjadi kebutuhan pokok masyarakat.

“Pertamina Patra Niaga telah memberikan surat peringatan dan sanksi skorsing berupa penghentian penyaluran LPG 3 Kg sementara dalam waktu tertentu kepada agen PT RBN dan PT AAR”, kata Area Manager Comm, Rel & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut, Susanto August Satria, Minggu (2/9/23).

Penghentian penyaluran terhitung mulai tanggal 1 September 2023, namun tak dijelaskan sampaikan kapan penghentian itu. Sementara terhadap 3 agen lainnya seperti PT ATA, PT NNS, dan PT CKS, kata Satria masih dalam proses review.

Area Manager Comm, Rel & CSR maupun Executive General Manager Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut, belum memberikan penjelasan resmi mengenai alasan belum mencabut izin dari agen-agen tersebut. Pertamina Regional Sumbagut sepertinya masih memberikan kesempatan bagi agen-agennya untuk melakukan perbaikan, termasuk memperbarui atau membangun kantor dan gudang yang sesuai dengan persyaratan.

“Kami menemukan bahwa beberapa agen sudah memiliki kantor dan gudang. Namun, perlu dilakukan perbaikan, termasuk perbaikan kantor, gudang dan alamat. Selain itu, ada agen yang sudah (baru) memiliki lahan untuk rencana pembangunan gudang,” terang Susanto August Satria.

Baca juga: Ahok ke Direksi Pertamina: Cabut Izin Agen LPG yang Tak Punya Kantor dan Gudang

Ahok Minta Izin Dicabut, Pertamina Setop Penyaluran 2 Agen LPG 3 Kg di Sumbar

Masih seputaran Regional Sumbagut, bukan hanya masalah kantor dan gudang. Hasil audit dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) tahun 2021 mengungkap fakta yang lebih mencegangkan. Terdapat penyaluran LPG Tabung 3 Kg sebanyak 123.415 tabung atau setara dengan 370.245 Kg dengan nilai subsidi mencapai Rp3.055.623.036,54 yang tidak dapat dipertanggungjawabkan di Regional Sumbagut termasuk di Sumatera Barat.

BPK menemukan bahwa subpenyalur atau pangkalan mengisi logbook tidak sesuai dengan kondisi riil, sehingga penjualan sebanyak 370.245 Kg tidak dapat dijelaskan dengan jelas. Bahkan, dari 175 subpenyalur dari 74 penyalur atau agen, banyak di antaranya tidak memberikan informasi yang jelas dan sesuai dengan kondisi riil.

Pemeriksaan atas logbook mengungkap bahwa identitas konsumen tidak jelas, tidak ada tanda tangan konsumen, logbook diparaf sendiri oleh pangkalan, dan kategori konsumen juga tidak terdefinisikan dengan baik. Ini jelas melanggar peraturan yang berlaku, seperti Peraturan Menteri ESDM Nomor 26 Tahun 2009 tentang Penyediaan dan Pendistribusian LPG.

BPK menyimpulkan bahwa sebanyak 74 penyalur LPG tabung 3 Kg di wilayah Regional Sumbagut tidak mematuhi ketentuan dalam perjanjian dengan Pertamina terkait administrasi penyaluran, dan Manajer Retail Sales Pertamina Regional Sumbagut kurangnya pengawasan dan pembinaan administrasi penyaluran LPG tabung 3 Kg.

Nilai temuan penyaluran LPG 3 Kg mencapai Rp3.055.623.036,54 ini hanya hasil pemeriksaan uji petik. Apabila dilakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pangkalan dari seluruh agen, tidak menutup kemungkinan nilai subsidi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan akan jauh lebih besar.

Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut telah dikonfirmasi terkait pengawasan penyaluran LPG 3 Kg termasuk temuan BPK, namun belum merespon, hingga berita ini ditayangkan.

Berita Terkait

KPK Geledah Rumdis Mentan Buat Gempar, Kini Ditantang Usut Temuan Perjadin Kemendikbud Rp20 Miliar
Terungkap Indikasi Kelebihan Bayar Proyek BTS 4G BAKTI Kominfo Rp18,7 Miliar
BPK Ungkap Indikasi Kerugian Fantastis dalam Pengadaan Minyak Mentah dan Produksi Kilang, Dirut Pertamina Bungkam
BPK Temukan Beragam Masalah Kemendikbud Era Anies Baswedan
BPK Temukan Kemenkeu Telat Terbitkan Surat Tagihan Pajak Puluhan Triliun, Ini Akibatnya
Temuan E-Purchasing Kementerian Pertanian Capai Angka Rp1,3 Triliun, Ada Indikasi Pemahalan Belanja
Terungkap Dugaan Proses Terbalik Proyek BTS 4G Bakti Kominfo, Survei Lokasi Dilakukan Setelah Kontrak
Ternyata Sejak Awal Proyek BTS 4G Bakti Kominfo Terindikasi Praktik Bisnis Tidak Sehat Pengadaan Jasa Konsultan

Berita Terkait

Rabu, 27 September 2023 - 09:09 WIB

Makan Bandeng Bareng Petani Desa Sentul Sidoarjo, Bambang Haryo Bilang Mantep

Selasa, 26 September 2023 - 13:32 WIB

Konsisten, Bambang Haryo Dorong BPJS Gratis Untuk Petani

Senin, 25 September 2023 - 08:46 WIB

Hari Tani Nasional, Bambang Haryo Dorong Peningkatan Produktivitas Petani Sidoarjo

Sabtu, 23 September 2023 - 07:56 WIB

Kawal Langsung, Bambang Haryo Konsisten Melanjutkan Program Bedah Rumah di Sidoarjo

Jumat, 22 September 2023 - 15:46 WIB

Bambang Haryo Dorong Pasar Tradisional di Digitalisasi

Minggu, 10 September 2023 - 20:00 WIB

Untuk Keberlanjutan Pendidikan SBI Salurkan Beasiswa

Minggu, 10 September 2023 - 19:25 WIB

Minim Perhatian, Woodball Tuban Berharap Keberuntungan Porprov VIII Jatim

Jumat, 8 September 2023 - 16:23 WIB

Dikeluhkan Warga, Bambang Haryo Respon Cepat Sungai di Sidoarjo Ini Jadi Bersih

Berita Terbaru